Islamabad, Pakistan — Ketika Nawaz Sharif, mantan perdana menteri tiga kali, muncul di balkon markas besar partainya di Lahore pada Jumat malam, kembang api meledak saat ia mendapat sambutan meriah dari hampir 1.500 orang.

Sharif memulai dengan apa yang kini menjadi pokok pidato publiknya, bertanya kepada pendukung Liga Muslim Pakistan Nawaz (PMLN), “Apakah kamu mencintaiku?”. Tanggapannya, “Kami mencintaimu!”, bergema di antara para penonton yang memujanya.

Namun, lebih dari tiga hari setelah Pakistan melakukan pemungutan suara dalam pemilihan umum, hanya ada sedikit bukti bahwa sentimen pendukung inti Sharif juga dirasakan oleh masyarakat luas di negara berpenduduk 241 juta jiwa ini, sehingga mengejutkan para analis dalam pola pemungutan suara mereka pada tanggal 8 Februari.

Selama berminggu-minggu sebelum pemilu, PMLN dipandang oleh para ahli sebagai partai yang difavoritkan untuk meraih kemenangan mutlak yang akan memberikan kesempatan lain bagi veteran politik berusia 74 tahun itu untuk memerintah Pakistan. Setelah menjadi sasaran militer Pakistan, Sharif tampaknya mendapat dukungan dari para jenderal pada pemilu tahun 2024.

Sharif dan PMLN begitu yakin akan kemenangan mereka sehingga mereka menjadwalkan pidato kemenangan pemimpin mereka pada Kamis malam, hanya beberapa jam setelah pemungutan suara ditutup. Kemudian, hasilnya mulai terlihat, dan gelembungnya pun pecah.

“Ketika pola pemungutan suara muncul, hal ini mengejutkan dan mengagetkan partai, memaksa mereka untuk berpikir ulang, itulah sebabnya mereka terdiam selama hampir 12 jam,” kata Majid Nizami, seorang analis politik dan spesialis pemilu.

Ketika Sharif akhirnya berpidato di depan para pendukungnya pada hari Jumat, ia mengklaim kemenangan, namun mengakui bahwa partainya telah gagal mendapatkan mayoritas sederhana sehingga memerlukan mitra koalisi untuk membentuk pemerintahan.

“Ini bukanlah hasil yang diharapkan partai. Mereka mengira mereka akan memperoleh lebih dari 85 persen kursi di provinsi Punjab, namun tren awal menunjukkan bahwa mereka hampir tidak mendapatkan 50 persen kursi,” kata Nizami yang berbasis di Lahore kepada Al Jazeera.

Hampir semua kursi yang tersisa di Punjab, basis PMLN Sharif, jatuh ke tangan kandidat yang didukung oleh Pakistan Tehreek-e-Insaaf (PTI) mantan PM Imran Khan – sebuah partai yang diyakini para ahli telah dihancurkan oleh serangan politik dan hukum yang ditargetkan baru-baru ini. bulan.

Apa yang salah?

Ketika hasil pemilu semakin memanas, PMLN berhasil meraih 75 kursi di DPR, tertinggal 20 kursi dari kandidat independen yang didukung PTI.

PTI menuduh adanya manipulasi dan gangguan yang meluas, dan bersikeras bahwa mereka tidak mendapatkan mayoritas yang jauh lebih besar dan bahwa mandat mereka telah “dicuri” untuk menguntungkan Sharif dan PMLN-nya.

Jadi, apa yang terjadi dengan PMLN, sebuah partai yang, hingga awal tahun 2022, memimpin jajak pendapat dalam hal popularitas dibandingkan PTI dan dianggap sebagai partai terkuat di Punjab, provinsi terpadat dan penting secara elektoral di Pakistan?

Bagi analis dan editor politik yang berbasis di Lahore, Badar Alam, akar dari kinerja PMLN yang mengecewakan dalam pemilu dapat ditelusuri kembali ke bulan April 2022 ketika Imran Khan, ketua PTI, dan perdana menteri saat itu digulingkan melalui mosi tidak percaya di parlemen. .

Pada saat itu, Sharif berada di pengasingan di Inggris, setelah serangkaian hukuman terkait korupsi. Partainya bersekutu dengan kekuatan politik tradisional lainnya di negara itu, Partai Rakyat Pakistan (PPP) dan lainnya di bawah apa yang disebut Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), untuk menggulingkan pemerintahan Khan.

Mereka berhasil. Namun, kata Alam, “setelah Shehbaz Sharif, adik laki-laki Nawaz, mengambil alih jabatan perdana menteri, perhatiannya tertuju pada penghapusan semua kasus dan hukuman terhadap kakak laki-lakinya.”

Kasus-kasus inilah yang menghantui Sharif bersaudara selama tiga dekade. Sharif yang lebih tua, yang memerintah negara itu dua kali pada tahun 1990an, telah dirundung tuduhan korupsi sejak saat itu. Pada tahun 1999, ia digulingkan melalui kudeta militer. Masa jabatan ketiganya, setelah PMLN memenangkan pemilu tahun 2013, ditandai dengan meningkatnya persaingan dengan Khan, yang akhirnya memenangkan pemilu tahun 2018, yang pada saat itu didukung oleh kekuatan militer Pakistan yang telah memerintah negara tersebut secara langsung selama lebih dari tiga dekade. telah mempengaruhi politik dari balik layar selama sebagian besar masa hidup negara ini.

Namun, sejak hubungan antara Khan dan militer memburuk, dan dia digulingkan pada tahun 2022 – dengan militer yang kini tampaknya mendukung pemerintah PDM – Pakistan telah mengalami krisis politik, ekonomi, dan keamanan yang terik.

Salman Ghani, seorang analis politik yang telah lama meliput PMLN, mengatakan bahwa sebagai partai terkemuka di PDM, keputusan-keputusan pemerintah tersebut sangat bergantung pada Sharif bersaudara.

“Pemerintahan PDM selama 16 bulan menyebabkan kerusakan yang hampir tidak dapat diperbaiki lagi pada PMLN. Masa jabatan tersebut menyebabkan inflasi besar-besaran, yang berdampak pada masyarakat di mana pun, termasuk bank suara mereka sendiri,” kata Ghani kepada Al Jazeera. “Partai mereka adalah partai pembangunan dan ekonomi; orang mendukungnya karena penyampaiannya, bukan karena ideologinya. Persepsi itu hancur pada saat itu.”

Pakistan berada di ambang gagal bayar pinjaman tahun lalu, dengan cadangan devisanya yang menyusut hingga kurang dari $4 miliar dolar, dan rupee terdepresiasi dengan cepat terhadap dolar AS. Pinjaman sebesar $3 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF) membantu mencegah gagal bayar untuk sementara waktu.

Pendukung PMLN menari di markas partai tersebut di Lahore pada hari Jumat. [Rahat Dar/EPA]

Sharif pulang dari pengasingannya tiga bulan sebelum pemilu. Banyak analis percaya bahwa kembalinya Sharif dan perubahan nasib hukumnya – dengan pencabutan hukuman terhadapnya dan penghapusan pembatasan untuk ikut serta dalam pemilu – hanya mungkin terjadi karena militer telah memutuskan untuk mendukungnya dalam pemilu tahun 2024.

Sementara itu, Khan telah didakwa dalam lebih dari 100 kasus; dipenjara pada bulan Agustus dan dilarang ikut serta dalam pemilu; dan dijatuhi hukuman dalam tiga kasus terpisah hanya seminggu sebelum pemilu tanggal 8 Februari.

Partainya menghadapi tindakan keras – pejabat senior partai ditangkap, banyak yang tampaknya dipaksa meninggalkan gerakannya, dan PTI bahkan dilarang menggunakan simbol pemilunya, tongkat kriket, dalam pemilu. Kandidatnya dipaksa untuk bertarung sebagai calon independen.

Namun PTI bukan satu-satunya pihak yang menderita. PMLN dan militer, yang dianggap oleh banyak warga Pakistan sebagai pihak yang berada di balik tindakan keras tersebut, membuat kesalahan dengan meremehkan dukungan rakyat terhadap Khan, kata Ghani.

“Ketika seseorang tertindas, dukungannya meningkat secara besar-besaran. Kita melihat hal itu dalam kasus Nawaz Sharif sendiri. Mereka yang didorong ke tembok, merekalah yang paling banyak membalas. PMLN tidak memahami hal ini,” tambahnya.

Alam, analis yang berbasis di Lahore setuju.

“Tidak sekalipun mereka melakukannya [the PMLN] mengutuk kekerasan dan penganiayaan terhadap PTI; pada kenyataannya, mereka memainkan peran mereka dalam menundukkan mereka sepenuhnya. Hal ini menjadikan PMLN sebagai korban sehingga menimbulkan kemarahan masyarakat terhadap mereka,” ujarnya.

Seorang pemimpin partai mengakui bahwa PMLN tidak mengetahui hasil pemilu baru-baru ini.

“PMLN bersikap defensif; Nawaz Sharif bersikap defensif,” katanya kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama.

Orang dalam tersebut juga menyalahkan “penjilat” di dalam partai, yang dituduhnya fokus pada kepentingan mereka sendiri, atas kegagalan PMLN dalam mengadaptasi pesan-pesannya ketika opini publik mulai menentangnya.

“Nawaz Sharif dulu sangat mahir menangani media, tapi sekarang tidak lagi,” katanya.

Meskipun pimpinan tertinggi PMLN, dalam pidatonya pada hari Jumat, menyebutkan nama partai-partai lain yang mungkin akan diajak kerja sama oleh PMLN untuk membentuk pemerintahan, ia tidak menyebut PTI.

Alam mengatakan PMLN dan Nawaz Sharif harus menunjukkan “keanggunan”.

“PMLN masuk sebagai partai yang sedang menunggu pemerintahan. PTI dan Khan berada dalam mode bertahan hidup, tetapi mereka mengacaukan prediksi tersebut. Negara ini sedang dalam krisis, dan sangat penting bagi Sharif, jika menurutnya dia adalah seorang negarawan, untuk menyerah dan meminta PTI membentuk pemerintahan,” kata Alam.

Ghani yang berbasis di Lahore mengatakan bahwa pemilu tersebut berisiko menambah tantangan politik, ekonomi, dan keamanan negara tersebut.

“Setiap negara, ketika mengadakan pemilu, tujuannya adalah untuk menciptakan stabilitas. Demokrasi berfungsi ketika ia menyelenggarakan pemilu dan mendapatkan mandat. Di negara kami, hasil pemilu menyebabkan ketidakstabilan lebih lanjut,” tambahnya.

Ghani mengatakan bahwa Sharif, dalam pidatonya pada hari Jumat, seharusnya mengakui dukungan pemilih terhadap Khan dan PTI, dan menunjukkan kesediaan untuk “menjangkau mereka”.

Namun bagaimana dengan basis dukungan dan masa depan partai tersebut? Hal ini tidak terlihat baik bagi PMLN, katanya Nizami, sang analis.

“Kekuatan dan hegemoni mereka ada di wilayah Punjab tengah, tempat mereka biasa menyapu bersih jumlah kursi. Tidak terpikirkan bagi mereka untuk kehilangan suara. Namun, mereka kalah bersaing dengan PTI dan tidak mampu menghentikan pembusukan,” katanya.

“Ada banyak hal yang perlu mereka renungkan sekarang.”

Sumber

Previous articleTaylor Swift Merayakan Kemenangan Super Bowl Chiefs Travis Kelce Dengan Ciuman di Lapangan
Next articleBisakah vaksin baru mengakhiri malaria di Afrika?
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.