Bajrang Punia mengatakan dia akan mengembalikan penghargaan negara untuk memprotes terpilihnya presiden baru yang didukung pendahulunya yang dituduh melakukan pelecehan seksual.

Seorang pegulat pria terkemuka di India mengatakan ia akan mengembalikan salah satu penghargaan sipil tertinggi di negara itu sebagai protes terhadap terpilihnya presiden dalam badan olahraga yang didukung pendahulunya, yang dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap pegulat wanita.

Bajrang Punia, pegulat India pertama yang memenangkan empat medali kejuaraan dunia, dianugerahi Padma Shri – penghargaan sipil tertinggi keempat – oleh presiden India pada tahun 2019 atas prestasinya sebagai seorang atlet.

Pada hari Jumat, Punia membagikan suratnya kepada Perdana Menteri Narendra Modi di X, sebelumnya Twitter, mengatakan bahwa dia “tidak akan bisa hidup dengan rasa hormat yang diberikan kepadanya oleh pemerintah India pada saat pegulat wanita dihina”.

Keputusannya untuk mengembalikan penghargaan tersebut terjadi sehari setelah Sanjay Singh terpilih sebagai ketua Federasi Gulat India (WFI). Singh didukung oleh mantan ketua WFI Brij Bhushan Singh.

Brij Bhushan Singh, yang juga enam kali menjadi anggota parlemen dari Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Modi, menolak tuduhan yang dilayangkan terhadapnya.

Kasusnya sedang menunggu persidangan, kata pejabat BJP. Belum ada tanggapan resmi dari pemerintah terhadap surat Punia kepada Modi.

Pada hari Kamis, pegulat wanita yang melakukan protes mengatakan mereka terkejut bahwa seorang pria yang didukung oleh Brij Bhushan Singh diizinkan memimpin WFI.

Salah satu pegulat wanita papan atas, Sakshi Malik, mengatakan protes mereka diabaikan dan mengumumkan pengunduran dirinya dari olahraga tersebut pada konferensi pers di New Delhi.

Pada bulan Januari, Punia bergabung dengan protes pegulat wanita terhadap Brij Bhushan Singh, yang didakwa pada bulan Juni karena melakukan pelecehan seksual terhadap enam pegulat wanita.

Brij Bhushan Singh dicopot dari kekuasaan administratifnya oleh Kementerian Olahraga dan pemerintah berjanji untuk menyelidiki tuduhan tersebut dan melindungi atlet wanita.

United World Wrestling (UWW), badan pengelola olahraga global, menangguhkan WFI setelah skandal tersebut.

WFI melewatkan tenggat waktu bulan Agustus untuk menunjuk presiden baru, sehingga memaksa pegulat India untuk berkompetisi sebagai atlet netral di ajang global.

Partai-partai oposisi telah mengkritik pemerintah Modi atas tanggapannya terhadap tuduhan tersebut, yang telah menarik perhatian global karena serangkaian skandal mengenai perlakuan terhadap perempuan dalam olahraga.



Sumber

Previous articlePetugas IFS Parveen Kaswan Berbagi Video WEF tentang Wabah Virus
Next articleKerugian Hyperloop adalah keuntungan rel kecepatan tinggi
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here