Pada tahun 2013, Elon Musk menerbitkan a kertas putih yang memunculkan ide untuk melakukan perjalanan dari Los Angeles ke San Francisco hanya dalam 35 menit melalui tabung tertutup vakum – sebuah sistem yang disebutnya hyperloop. Ide tersebut “berasal dari kebenciannya terhadap usulan sistem kereta api berkecepatan tinggi di California,” menurut kepada penulis biografinya Ashlee Vance.

Sepuluh tahun kemudian, startup paling terkenal yang mencoba mengikuti jejak Musk – Hyperloop One – muncul menutup pintunya. Dan berita kehancurannya muncul kurang dari dua minggu setelah pemerintahan Biden diumumkan Pendanaan $6 miliar untuk proyek kereta api berkecepatan tinggi di seluruh California.

Hal ini merupakan kemenangan besar bagi para pendukung angkutan umum, yang banyak di antara mereka telah menghabiskan waktu puluhan tahun untuk tidak hanya memikirkan tentang kereta api berkecepatan tinggi, namun juga layanan kereta api yang lebih baik secara keseluruhan. (Pengumuman Biden juga mencakup pendanaan untuk a banyak proyek kereta api lainnya di seluruh negeri.) Tapi ini bukanlah kemenangan bersih.

Salah satu alasannya adalah banyak kota dan negara bagian yang terbuai oleh lagu sirene hyperloop dan kemudian terkatung-katung. Saya masih ingat dengan jelas melaporkan sebuah cerita pada tahun 2018 tentang runtuhnya Arrivo (startup hyperloop lain yang dibuat oleh salah satu pendiri Hyperloop One) dan menelepon Departemen Transportasi Colorado untuk menanyakan tentang kebangkrutan perusahaan tersebut, hanya untuk menyadari melalui telepon tersebut. mereka tidak menyangka hal itu telah terjadi.

Colorado tidak sendirian. Hyperloop One pernah berjanji kepada West Virginia bahwa mereka akan membangunnya fasilitas pengujian dan sertifikasi senilai $500 juta di negara bagian. Mereka juga membangun jalur uji coba di dekat Las Vegas di mana mereka, secara singkat, memindahkan beberapa orang ke dalam sebuah tabung – tampaknya merupakan suatu prestasi yang cukup bagi CEO saat itu, Jay Walder. mengeklaim ini adalah “transportasi massal baru pertama dalam lebih dari 100 tahun.”

Proyek dan perusahaan hyperloop lainnya tetap ada, meskipun sebagian besar berada di luar Amerika Serikat. Untungnya negara ini telah membangun momentum kembali untuk berinvestasi pada sistem kereta api, dengan fokus pada kereta api yang lebih cepat.

Upaya yang paling menonjol adalah Brightline, sebuah perusahaan yang baru-baru ini memperluas layanannya di Florida sampai ke Orlandomemungkinkan penumpang melakukan perjalanan ke sana dari sejauh Miami.

Brightline juga membangun apa yang disebutnya “jaringan kereta api berkecepatan tinggi pertama di negara ini” antara Los Angeles dan Las Vegas. Proyek tersebut menerima dana sebesar $3 miliar yang baru-baru ini diumumkan oleh pemerintahan Biden, dan diperkirakan akan dimulai pada awal tahun 2024.

Membangun kereta berkecepatan tinggi akan membutuhkan lebih dari sekedar uang. Ada permasalahan yang mengakar hambatan yang disebabkan oleh deregulasi selama bertahun-tahun. Proyek sebesar ini juga kesulitan untuk mencapai waktu dan anggaran. Itu lainnya penerima terbesar pendanaan federal yang baru diumumkan – tambahan $3 miliar – adalah proyek kereta api berkecepatan tinggi yang dijadwalkan untuk dijalankan di California yang merupakan sumber awal kemarahan Musk.

Bisakah kebangkitan kereta api berkecepatan tinggi menimbulkan risiko pertarungan ulang dengan orang terkaya di dunia? Mungkin, penggemar kereta api bisa terhibur dengan betapa terganggunya Musk sejak buku putih tahun 2013 itu.

Selain itu, di luar beberapa kontes teknik yang diadakan oleh SpaceX, Musk hanya menjalankan proyek hyperloop miliknya pada tingkat yang dangkal.

Musk pernah men-tweet bahwa dia mendapat “persetujuan lisan dari pemerintah” untuk melakukan hal tersebut membangun “Hyperloop NY-Phil-Balt-DC bawah tanah.” Itu tidak pernah dibangun. Pada bulan April 2022 dia diklaim upaya terowongannya The Boring Company akan “mencoba membangun hyperloop yang berfungsi.” Keesokan harinya perusahaan tweet “Pengujian Hyperloop dalam skala penuh dimulai akhir tahun ini.” Hal itu juga tidak pernah terjadi.

Musk menghabiskan dekade terakhir hampir tidak terlibat dengan hyperloop, pada dasarnya melakukan outsourcing upayanya untuk mematikan kereta api berkecepatan tinggi. Dengan kematian Hyperloop One yang mengacaukan premis tersebut, tampaknya sang miliarder semakin harus mengambil keputusan: Apakah dia cukup peduli untuk menemukan waktu untuk menyelesaikan pekerjaannya sendiri?



Sumber

Previous articlePegulat top India akan mengembalikan kehormatannya sebagai protes terhadap ketua baru badan olahraga tersebut
Next articlePara suporter menunjukkan ketidaknyamanannya terhadap kepemilikan klub
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here