Setidaknya tujuh jenazah pengungsi Palestina, termasuk perempuan, anak-anak dan bayi yang ditembak langsung ditemukan di Sekolah Shadia Abu Ghazala.

Jabalia, Gaza Strip – Mayat-mayat ditumpuk, bukannya buku-buku di dalam kelas. Lubang peluru membuat bopeng di beberapa dinding. Yang lainnya hangus, tampaknya karena api.

Keluarga-keluarga pengungsi sedang berlindung di Sekolah Shadia Abu Ghazala yang dikelola PBB di sebelah barat kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara ketika tentara Israel memasuki gedung tersebut. Yang terjadi selanjutnya adalah pembantaian, menurut para saksi dan keluarga mereka yang terbunuh dalam serangan awal bulan Desember itu.

Video dan gambar yang diperoleh Al Jazeera menunjukkan mayat-mayat yang ditemukan pada 13 Desember menumpuk di dalam sekolah. Sejak saat itu, para penyintas serangan tersebut, dan anggota keluarga korban yang telah kembali ke sekolah untuk mencari orang yang mereka cintai, menceritakan kengerian saat-saat tersebut.

Para saksi mata mengatakan beberapa orang, termasuk perempuan, anak-anak dan bayi, dibunuh dengan gaya eksekusi oleh pasukan Israel ketika mereka berlindung di dalam sekolah.

Seorang ayah dari salah satu korban mengatakan dia sedang tidur bersama istri dan enam anaknya ketika tentara Israel “tiba-tiba menyerbu” sekolah tersebut.

“Mereka memasuki ruang kelas tempat kami berada dan menembak langsung ke arah mereka yang hadir tanpa mengucapkan sepatah kata pun,” ujarnya.

“Mereka melarang saya berbicara, bertanya, atau mengomentari apa pun, dan setiap kali saya mencoba berbicara dengan mereka, mereka membungkam saya,” kenangnya.

Pria tersebut yakin dia diperintahkan untuk meninggalkan sekolah karena “usia tuanya”.

“Mereka mengusir sekitar 20 orang dari sekolah, melucuti pakaian mereka, dan menginterogasi mereka,” katanya.

'Ditembak langsung'

Rekaman itu menunjukkan bekas darah dan sisa-sisa barang milik korban yang ada bersama mereka sebelum dibunuh, sementara peluru menembus dinding kelas tempat ditemukannya mayat.

Adik perempuan Saeed Jumaa termasuk di antara mereka yang terbunuh bersama suami dan anak-anaknya.

Jumaa mengatakan dia bisa kembali untuk memeriksa kerabatnya di sekolah beberapa hari kemudian ketika pasukan Israel pergi, namun “terkejut saat mengetahui bahwa semua orang di sekolah tersebut telah dieksekusi secara brutal”.

“Di dalam ruangan ada suami saudara perempuan saya dan di sampingnya, putra mereka Maysara dan Ahmed. Adikku di pojok sedang memeluk anak-anaknya yang tersisa,” kata Jumaa.

Pasukan Israel membunuh mereka dengan “menembak mereka secara langsung”, katanya. Tubuh mereka “bengkak dan dipenuhi cacing”, tambahnya.

Menurut Jumaa, tentara Israel telah “menulis sesuatu dalam bahasa Ibrani” di wajah keponakannya.

“Kami tidak mengerti maksudnya, dan kami terburu-buru menguburkan mereka beberapa hari kemudian karena jenazah mereka sudah membusuk,” katanya.

Saksi lain yang menemukan mayat-mayat di ruang kelas mengatakan tidak ada tanda-tanda serangan rudal atau peluru apa pun di dalam ruang kelas, dan menambahkan bahwa para korban “ditembak langsung” oleh pasukan darat.

Secara total, setidaknya tujuh mayat ditemukan di dalam tiga ruang kelas berbeda. Empat berada di satu ruangan, dua di kamar kedua, dan satu di kamar ketiga.

Lusinan pengungsi Palestina tewas dalam serangan Israel terhadap sekolah-sekolah di Gaza, termasuk setidaknya tiga orang di Jabalia.

Setidaknya 50 orang tewas dalam serangan di sekolah Al Fakhoura bulan lalu. Serangan udara di Sekolah Abu Hussein hanya beberapa hari kemudian menewaskan sedikitnya 30 orang.

Hampir 1,9 juta orang dari total 2,3 juta penduduk Gaza telah mengungsi di Jalur Gaza sejak dimulainya perang, menurut PBB.

Sekolah-sekolah yang dikelola PBB telah menjadi tempat penampungan yang penuh sesak bagi ribuan pengungsi Palestina. Banyak yang percaya bahwa penunjukan bangunan-bangunan ini oleh PBB akan menjaga mereka tetap aman dari pemboman Israel yang terus-menerus.

Serangan tanpa henti Israel telah menewaskan lebih dari 20.000 orang di Gaza sejak 7 Oktober, menurut pejabat kesehatan Palestina. Kebanyakan dari mereka yang terbunuh adalah anak-anak dan perempuan.

Sumber

Previous articleKebenaran Tak Terungkap Tentang Sebuah Legenda – Indian Larry
Next articleApa yang terjadi dengan Kemenangan F/V? Pembaruan Terbaru
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here