Dengan hanya 80 kursi dari 230 kursi parlemen, pemerintah memerlukan dukungan oposisi untuk mengesahkan undang-undang.

Pemerintahan minoritas baru berhaluan tengah-kanan di Portugal yang dipimpin oleh Perdana Menteri Luis Montenegro telah dilantik di tengah ketidakpastian mengenai kelangsungan jangka panjangnya karena negara tersebut menghadapi parlemen yang sangat terfragmentasi.

Koalisi Aliansi Demokratik (AD) memenangkan pemilu 10 Maret dengan selisih tipis atas Partai Sosialis (PS) yang mengundurkan diri.

Montenegro mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintahnya bertekad untuk memerintah hingga akhir mandat empat setengah tahunnya dan berjanji untuk bertindak dengan “kerendahan hati, semangat patriotik dan kapasitas untuk berdialog”, sambil menuntut hal yang sama dari pihak oposisi.

“Itu [expected] penobatan di parlemen [next week] hanya bisa berarti pihak oposisi akan menghormati prinsip membiarkan kami bekerja dan melaksanakan program pemerintah,” katanya.

Dengan hanya 80 kursi dari 230 kursi di badan legislatif, AD akan membutuhkan dukungan dari partai sayap kanan Chega, yang melipatgandakan keterwakilan parlemennya menjadi 50 anggota parlemen, atau partai kiri-tengah PS, yang memperoleh 78 kursi, untuk dapat memperoleh 80 kursi. mengesahkan undang-undang.

Chega, sebuah partai anti-imigrasi yang pertumbuhan pesatnya mencerminkan kecenderungan politik ke arah populisme sayap kanan di seluruh Eropa, telah menuntut peran pemerintah atau perjanjian jangka panjang untuk mendukung AD, namun Montenegro berulang kali menolak untuk bernegosiasi.

Pembicara dipilih dengan dukungan PS

Posisi genting Montenegro terungkap pekan lalu ketika Chega menolak calon ketua parlemen, yang akhirnya terpilih dengan bantuan PS. Namun PS memperingatkan bahwa dukungan tersebut hanya dilakukan sekali saja untuk membuka hambatan terhadap kegiatan parlemen.

Portugal, negara berpenduduk 10,3 juta jiwa, menerima lebih dari 22 miliar euro ($23,6 miliar) hingga tahun 2026 dari UE untuk mendorong pertumbuhan dan memungkinkan reformasi ekonomi.

Pemerintah telah menjanjikan pengurangan pajak untuk keluarga dan perusahaan, serta pensiun yang lebih tinggi.

Pemerintah juga berjanji untuk segera mengatasi kekurangan dalam layanan kesehatan masyarakat, terutama daftar tunggu yang panjang untuk mendapatkan pengobatan, dan krisis perumahan, serta menyelesaikan perselisihan yang memanas dengan polisi dan guru mengenai gaji dan kondisi kerja.

Pemerintah dapat mendorong sebagian agendanya melalui parlemen dengan dukungan oposisi, namun bagian penting dari undang-undang tersebut – dan ujian besar pertamanya – adalah anggaran tahun 2025.

Kegagalan untuk menyetujui suatu anggaran di masa lalu biasanya mengakibatkan pemilihan umum yang lebih awal di Portugal, dan kemungkinan besar AD akan terpaksa menegosiasikan rencana pengeluaran, dan mungkin langkah-langkah lainnya, dengan PS.

“PS … harus jelas mengenai sikapnya: menjadi oposisi demokratis atau melakukan blokade,” kata Montenegro.

Sumber

Previous articleStephanie Reginald menegur Hilda Baci karena tidak membela Ama Reginald dari rumor palsu tentang dampak buruk mereka
Next articleBagaimana Real Estat Tumbuh, Menjadi Lebih Intuitif, dan Berakhir di FaceTime bersama Elton John
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.