Tentara Israel sengaja menargetkan konvoi World Central Kitchen dengan tiga serangan berturut-turut, Al Jazeera menyimpulkan.

Investigasi yang dilakukan oleh kantor berita Sanad Al Jazeera menemukan bahwa tentara Israel dengan sengaja menargetkan konvoi bantuan milik World Central Kitchen (WCK) dalam tiga serangan udara berturut-turut di Jalan Rashid, selatan Deir el-Balah, di Jalur Gaza tengah.

Pada hari Senin pukul 22:43 (19:43 GMT), jurnalis melaporkan penembakan Israel yang menargetkan kendaraan di Jalan Rashid, yang mengakibatkan korban jiwa. Hal ini sesuai dengan kesaksian seorang pengungsi yang diwawancarai oleh Al Jazeera, yang mengkonfirmasi beberapa pemboman antara pukul 11:00 dan 23:30 (20:00 – 20:30 GMT).

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengakui bahwa serangan itu dilakukan oleh pasukan Israel, dan mengatakan bahwa mereka melakukannya “secara tidak sengaja [hit] orang-orang yang tidak bersalah di Jalur Gaza… hal ini terjadi dalam perang.”

Investigasi Sanad menemukan bahwa serangan itu sebenarnya disengaja. Dengan mendasarkan penelitian pada informasi sumber terbuka, kesaksian saksi, dan gambar dari situs tersebut, maka dibuatlah garis waktu kronologis dan geografis dari peristiwa tersebut.

WCK mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa para pekerjanya telah meninggalkan gudang Deir el-Balah setelah mengirimkan 100 ton bantuan makanan dan “meskipun telah melakukan koordinasi dengan gerakan tersebut. [Israeli army]konvoi itu tertabrak”.

Penembakan tersebut menargetkan tiga kendaraan milik WCK, satu per satu – dua lapis baja dan satu tidak lapis baja – menewaskan tujuh pekerja bantuan dari berbagai negara, termasuk seorang pengemudi Palestina, Saif Abu Taha, dari Rafah.

Hasan al-Shorbagi, seorang pengungsi dari Deir el-Balah di Jalur Gaza tengah [Sanad/Al Jazeera]

Hasan al-Shorbagi, seorang pengungsi Palestina yang tinggal bersama keluarganya di dekat lokasi pemboman, sekitar 4,7 km (2,9 mil) dari gudang, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mobil pertama terkena proyektil dan membakar seluruhnya. Hal ini sesuai dengan gambaran mobil lapis baja yang terbakar.

Menurut kesaksian al-Shorbagi, korban luka dipindahkan dari mobil sasaran pertama ke kendaraan lapis baja lain untuk mempercepat transportasi mereka.

Pernyataan dari WCK mengonfirmasi bahwa konvoi tersebut meninggalkan gudangnya di Deir el-Balah – ditampilkan di Google Maps pada koordinat 31°24'54.7″LU 34°22'05.1″E – dan menuju Rashid Street.

Tiga Serangan Udara Berurutan Menghantam Kendaraan
Kendaraan sasaran kedua pada koordinat 31°24'41.97″ LU 34°19'22.95″ BT [Sanad/Al Jazeera]

Jarak sepanjang rute dari gudang ke Jalan Rashid sekitar tiga kilometer (1,9 mil) dan mobil pertama menjadi sasaran sekitar 1,7 km (satu mil) di jalan tersebut.

Investigasi Sanad menemukan bahwa kendaraan kedua menjadi sasaran sekitar 800 meter (2.525 kaki) dari tempat kendaraan pertama ditabrak.

Mobil ketiga menjadi sasaran sekitar 1,6 km (hampir satu mil) dari mobil kedua, berdasarkan lokasinya setelah dibom.

Gambar yang diambil dari lokasi pemboman menunjukkan bahwa kendaraan tersebut dengan jelas ditandai di atap dan kaca depan sebagai milik WCK, yang menunjukkan bahwa kendaraan tersebut mematuhi dan telah ada koordinasi sebelumnya antara WCK dan tentara Israel mengenai pergerakan tersebut.

Tiga Serangan Udara Berurutan Menghantam Kendaraan
Kendaraan hangus terlihat pada koordinat 31°25'00.43″ LU 34°19'44.78″ BT [Sanad/Al Jazeera]

Analisis gambar kendaraan sasaran kedua dan ketiga menunjukkan tanda-tanda proyektil masuk dari atas dan keluar melalui bawah, menunjukkan bahwa mobil tersebut menjadi sasaran dari udara.

Tentara Israel mengakui tanggung jawabnya atas insiden tragis yang melibatkan pembunuhan pekerja bantuan di Gaza Senin malam dalam serangan udara Israel. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa tentara Israel “secara tidak sengaja” menyerang orang-orang yang tidak bersalah di Gaza.

Insiden ini menuai kecaman global. WCK mengatakan timnya sedang melakukan perjalanan di area yang “bebas konflik” pada saat itu. Mereka meminta Israel untuk menghentikan “pembunuhan tanpa pandang bulu” di Gaza dan mengumumkan bahwa mereka menghentikan operasi di wilayah tersebut.

Sumber

Previous articleSampul Album 'Cowboy Carter' Beyoncé Mengangkat Sejarah, dan Provokasi
Next articleSantigold Mengumumkan Pertunjukan Baru Setelah Membatalkan Seluruh Tur pada tahun 2022
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.