Airbus A340 diperkirakan meninggalkan bandara pada hari Senin setelah Otoritas Penerbangan Sipil Prancis mendapatkan persetujuan.

Sebuah pesawat yang membawa lebih dari 300 penumpang asal India yang ditahan di bandara Prancis sejak Kamis telah diizinkan untuk berangkat setelah dilakukan penyelidikan atas klaim perdagangan manusia, kata pihak berwenang Prancis.

Jaksa Perancis pada hari Minggu memberi lampu hijau bagi pesawat untuk meninggalkan bandara Vatry, yang terletak 150 km (95 mil) timur Paris, setelah menanyai penumpang selama dua hari tentang tuduhan bahwa mereka mungkin menjadi korban perdagangan manusia.

Airbus A340 diperkirakan akan berangkat pada hari Senin setelah Otoritas Penerbangan Sipil Prancis mendapatkan persetujuan akhir untuk keberangkatan, dan pengacara Legend Airlines yang berbasis di Rumania mengatakan sebagian besar penumpang yang terdampar akan kembali ke India.

Dua penumpang telah ditahan sejak Jumat ketika pihak berwenang menyelidiki apakah mereka melakukan perjalanan dengan tujuan yang berbeda dari penumpang lain dan “dalam kondisi apa dan dengan tujuan apa”.

Beberapa penumpang lain telah meminta suaka di Prancis, menurut pemerintah setempat.

Pesawat tujuan Nikaragua ditahan setelah berhenti untuk mengisi bahan bakar di Vatry dalam perjalanan dari Bandara Fujairah di Uni Emirat Arab, setelah pihak berwenang menerima informasi anonim bahwa pesawat tersebut mungkin membawa korban perdagangan manusia.

Penumpang penerbangan tersebut, termasuk seorang anak berusia 21 bulan, telah dikurung di bandara, di mana otoritas pemerintah setempat mengatakan tempat tidur, toilet, dan kamar mandi telah dipasang untuk mereka menginap.

Setelah polisi melarang terbang pesawat tersebut, pihak berwenang mengubah bandara menjadi ruang sidang darurat ketika hakim, pengacara, dan penerjemah memenuhi terminal untuk melakukan sidang darurat guna menentukan apakah para penumpang dapat ditahan lebih lama lagi.

Kedutaan Besar India di Paris memposting di X pada hari Sabtu bahwa staf konsuler bekerja sama dengan pihak berwenang Prancis untuk “resolusi awal situasi ini”.

Francois Procureur, ketua Asosiasi Pengacara Châlons-en-Champagne, mengatakan kepada televisi lokal bahwa sidang tersebut “belum pernah terjadi sebelumnya”.

“Saya terkejut dengan apa yang terjadi di ruang tunggu,” kata Procureur kepada televisi BFM. “Masyarakat seharusnya diberi tahu tentang hak-hak mereka dan, jelas, hal itu tidak terjadi.”

Sumber

Previous article2023-24 MLB Top 40 Free Agent Big Board: Tracking where they land
Next articleIkatan Joe Flacco dan Amari Cooper yang semakin meningkat merupakan pertanda baik bagi Browns yang mencari playoff
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here