HOUSTON — Ada pembelajaran satu sama lain dengan cepat. Lalu ada yang membiarkannya terbang. Lalu ada hubungan berkecepatan turbo, pemecah rekor, sulit dijelaskan namun sulit dihentikan antara Joe Flacco, yang terpaksa memasuki masa semi-pensiun hingga pertengahan November, dan Amari Cooper, yang menghabiskan masa pensiunnya. tiga bulan pertama musim ini mencoba membangun chemistry dengan tiga quarterback berbeda.

Cooper terus bersikap terbuka pada hari Minggu, dan hubungannya dengan Flacco adalah alasan terbesar mengapa Cleveland Browns yang unggul 10-5 kini tinggal satu kemenangan lagi untuk melaju ke babak playoff. Mereka sampai di depan pintu dengan kemenangan ketiga berturut-turut, saat Flacco melemparkan lebih banyak laser dalam perjalanannya ke permainan passing 300 yard ketiga berturut-turut. Cooper menjadi gila, menyelesaikan dengan dua gol pada 11 tangkapan untuk jarak 265 yard — rekor permainan tunggal Browns dan yang terbanyak dalam permainan oleh penerima mana pun musim ini.

“Amari, kawan, dia spesial,” kata Flacco. “Kami bisa menurunkannya sedikit, tapi dia juga mampu mengejar beberapa bola dan kuat dalam menangkapnya.”

Houston Texans membuat keadaan menjadi sedikit tidak nyaman pada kuarter keempat, tetapi Browns sebagian besar dominan dalam kemenangan 36-22. Cooper menerima 173 yard penerimaan di babak pertama, dan Cleveland melakukan pukulan telak dalam 18 permainan, 94 yard drive di kuarter ketiga, disorot oleh Flacco yang lolos dari karung untuk memukul Cooper untuk pukulan pertama di pinggir lapangan, lalu lagi untuk touchdown 7 yard empat permainan kemudian. Touchdown pertama Cooper hari itu mencakup jarak 75 yard di awal kuarter kedua dengan bola dalam yang dilempar dengan indah, jenis yang belum menjadi bagian dari gudang senjata Browns — setidaknya tidak secara konsisten — pada titik sebelumnya dalam hidup Cooper.

“Sejujurnya, saya menghubungkan sebagian besar hal ini dengan Joe,” kata Cooper. “Maksudku, Joe memiliki perasaan yang luar biasa terhadap permainan ini. Dia memiliki lengan yang luar biasa.”

Hari Flacco sepanjang 368 yard dimulai dengan a Pemogokan 53 yard kepada Cooper pada permainan pertama game tersebut. Flacco mendapatkan liputan yang dia pikir akan dia lihat, Cooper berlari di bawah umpan melengkung tinggi yang ditempatkan dengan sempurna dan berlanjut dari sana. Flacco, Cooper dan beberapa starter Cleveland lainnya dikeluarkan dari permainan dengan sisa waktu 11 menit dan keunggulan 36-7. Namun setelah Texas mencetak dua gol, mereka kembali masuk di empat menit terakhir. Pada saat itu, Flacco telah mengetahui dari pinggir lapangan bahwa Cooper berjarak 10 yard dari rekor Browns Josh Gordon dengan 261 yard penerimaan pada bulan Desember 2013, jadi Flacco mencari receiver terbaiknya pada posisi keempat dan ke-7.

“Bukannya saya akan berusaha keras,” kata Flacco.

Seperti yang terjadi sepanjang hari, itu berhasil.

Cooper mengutip kalimat lama Michael Jordan – seorang pemain bola basket merasa pinggirannya lebih besar dari biasanya – yang mengatakan bahwa dia tahu dia mungkin akan duduk di hari besar. Dia tidak tahu bahwa dia sedang mengejar rekor, namun dia mengaku percaya bahwa dia mungkin bisa melakukan pukulan pada lari 300 yard dan kecewa karena starternya dihapus dengan waktu tersisa sekitar 11 menit. Dia mengatakan dia “tidak mengejar rekor,” tapi dia selalu berusaha untuk mencapai 100 yard terlebih dahulu dan mulai dari sana. Seperti yang terjadi pada hari Minggu, pengejaran menjadi sangat menyenangkan.

“Tidak ada rasa tidak hormat terhadap lini pertahanan mereka,” kata Cooper, “tapi sepertinya semuanya berjalan dengan baik dan hari ini tampak sedikit lebih mudah dari biasanya.”

Flacco tahu Cooper akan terbuka. Flacco tahu Cooper akan percaya bahwa dia terbuka, meskipun sebenarnya tidak. Cooper tahu Flacco memiliki kekuatan lengan yang cukup untuk melemparkannya ke mana saja dan kapan saja, dan apa yang terjadi hari Minggu adalah bagian dari naskah permainan awal Browns tetapi berubah menjadi aspek paling luar biasa dari kisah kembalinya Flacco yang tidak dapat ditulis oleh siapa pun. beberapa minggu lalu.

Flacco menandatangani kontrak dengan skuad latihan Browns pada 19 November. Dia melakukan latihan pertamanya di depan ngerumpi dengan para starter pada 29 November. Cooper terpaksa keluar di paruh pertama pertandingan pertama Flacco karena gegar otak, tapi dia sekarang memiliki 22 tangkapan untuk jarak 451 yard dan tiga gol selama tiga kemenangan Flacco sebagai starter Cleveland.

“Saya pikir (mudah) melupakan betapa menyenangkannya semua ini,” kata Flacco. “Ada sebagian dari Anda yang melupakannya, dan mengingatnya adalah hal yang istimewa.”

Diperlukan waktu berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun untuk membangun chemistry yang tampaknya telah dikembangkan oleh Flacco dan Cooper dengan pemikiran pertama yang sederhana: biarkan saja, sesuatu yang dilakukan Flacco dengan sangat baik.

“Dengar, beberapa hal (kimia) itu dilebih-lebihkan,” kata Flacco. “Ketika Anda memiliki pemain sepak bola yang bagus, mereka tahu cara membuka diri dan Anda tahu cara melempar bola (kepada mereka). Sesederhana itu. Ini seperti, dengar, ada beberapa kesalahan yang kami alami. Amari meluangkan waktunya untuk melakukan beberapa hal atau apa pun itu. Jadi masih ada yang membiasakan diri pada hal kecil, cara dia melakukan hal kecil berbeda. Namun secara keseluruhan, receiver yang baik tahu bagaimana bersikap terbuka, dan pada titik tertentu mereka harus tepat waktu dan seirama dengan permainan. Dan itu membantu quarterback keluar.”

Dalam dua pertandingan sebelum Flacco mengambil alih, Pro Football Focus memiliki kedalaman rata-rata per target lemparan quarterback Browns ke Cooper pada jarak 6,9 yard (Pittsburgh) dan 7,6 (Denver). Dalam dua pertandingan penuh Cooper-Flacco, rata-rata lemparan tersebut meningkat menjadi 11,1 (Jacksonville) dan 15,0 (Chicago). Kami tidak memiliki target angka kedalaman dua jam setelah pertandingan hari Minggu, namun Flacco dan Cooper bekerja sama untuk menyelesaikan 75, 53, 23 dan 22 hanya di babak pertama.

LEBIH DALAM

Kesimpulan NFL Minggu 16: Browns, Joe Flacco melakukannya lagi; waktu untuk mempertimbangkan pesaing Lions?

Meskipun permainan pertama dan touchdown dari jarak 75 yard terjadi melalui umpan Flacco yang dalam, salah satu permainan paling mengesankan hari itu terjadi saat Flacco diputar pada kuarter ketiga dan hampir dipecat. Dia menjaga keseimbangannya dan dengan cerdas tetapi tidak mengejutkan mencoba menemukan Cooper, yang bangkit untuk menangkap dan entah bagaimana mendarat dengan kedua kaki ke dalam untuk mendapatkan 13 yard di down keempat dan memperpanjang perjalanan.

“Hal yang Anda perhatikan tentang Joe, meskipun kami baru menjadi rekan satu tim dalam waktu singkat, adalah (selama) pertandingan terakhir saya menyadari kekuatan lengannya,” kata Cooper. “Saya melihat beberapa pemain bermain serupa di mana dia terjatuh dan masih mampu mengeluarkan bola dengan sangat akurat. Jadi pada permainan (kuarter ketiga) itu saya melihat dia terjatuh tapi entah bagaimana saya tahu dia berhasil melepaskan bola. Seringkali quarterback membiarkannya dan jatuh begitu saja, tapi tidak Joe.”

Cooper menjadi penerima lebar pertama dalam sejarah Brown yang mencatat musim 1.000 yard berturut-turut, dan pada hari terbaik dalam kariernya, ia juga melampaui karier terbaik sebelumnya dalam menerima yard dalam satu musim, 1.189 pada tahun 2019 bersama Dallas. Cooper sekarang berada di 1.250 dengan dua pertandingan tersisa di musim reguler.

Dalam empat minggu yang panjang Flacco dan Cooper saling mengenal, Cooper secara halus mengingatkan Flacco bahwa dia besar dan cukup kuat untuk mengalahkan pemain bertahan yang lebih kecil bahkan ketika dia dilindungi.

“Dia mengatakan kepada saya berkali-kali, berat saya 225 (pound), Karena,” kata Flacco. “Dia pada dasarnya berkata, 'Lemparkan bolanya padaku'. Itulah yang dia rasakan. Saya tahu itu dan saya akan semakin terbiasa melepaskannya.”

Dia berusia 225 tahun, karena, dan dia hanya berlari sejauh 265 yard dalam permainan yang harus dilakukan Browns. Ikatan quarterback-penerima mereka semakin berkembang, dan itu sudah sangat baik sehingga Anda mungkin percaya bahwa mereka adalah sepupu. Untuk saat ini, kami hanya tahu mereka bekerja keras, dan kemampuan mereka untuk menciptakan permainan besar menjadikan Browns lawan yang berbahaya bagi siapa pun sepanjang pertandingan.

(Foto: Richard Rodriguez / Getty Images)



Sumber

Previous articlePesawat yang membawa penumpang India meninggalkan Prancis setelah penyelidikan perdagangan manusia
Next articleAnalisis: Apakah pasukan Laut Merah pimpinan AS menenangkan pengirim barang di tengah serangan Houthi?
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here