Mogadishu juga menutup konsulat Addis Ababa di Hargeisa dan Garowe di tengah meningkatnya ketegangan mengenai kesepakatan pelabuhan Somaliland dengan Ethiopia.

Somalia telah mengumumkan pengusiran duta besar Ethiopia dari negara tersebut di tengah meningkatnya ketegangan mengenai perselisihan kesepakatan pelabuhan di wilayah Somaliland yang memisahkan diri.

Duta Besar Ethiopia untuk Somalia Mukhtar Mohamed telah dipulangkan untuk berkonsultasi, kata kantor perdana menteri pada Kamis. Mogadishu juga menutup konsulat Ethiopia di Hargeisa, kota terbesar dan ibu kota Somaliland, dan Garowe, ibu kota wilayah semi-otonom Puntland.

Catherine Soi dari Al Jazeera, yang melaporkan dari ibu kota Kenya, Nairobi, mengatakan pengusiran tersebut merupakan eskalasi diplomatik yang besar.

“Tampaknya dengan apa yang terjadi, ini akan menjadi kemunduran besar” dalam upaya menyelesaikan kesepakatan secara damai, kata Soi.

Perselisihan ini muncul setelah Ethiopia yang tidak memiliki daratan menyetujui nota kesepahaman pada 1 Januari untuk menyewa garis pantai sepanjang 20 km (12 mil) di Somaliland.

Berdasarkan perjanjian tersebut, wilayah pantai di sekitar pelabuhan Berbera, di Teluk Aden, akan digunakan oleh Ethiopia selama 50 tahun untuk tujuan militer dan komersial.

Ethiopia mengatakan pihaknya ingin mendirikan pangkalan angkatan laut di sana dan menawarkan kemungkinan pengakuan atas Somaliland sebagai imbalannya, yang memicu pembangkangan dan kemarahan dari Somalia – yang menuduh Ethiopia mencoba mencaplok sebagian wilayahnya – dan khawatir perjanjian itu akan semakin mengganggu stabilitas Tanduk Afrika. .

'Perampasan Tanah'

Somalia mengklaim Somaliland sebagai wilayahnya sendiri, meskipun wilayah utaranya telah menikmati otonomi efektif sejak tahun 1991.

Somalia mengatakan kesepakatan itu sama saja dengan perampasan tanah, sementara Ethiopia mengatakan kesepakatan itu bersifat komersial dan penting bagi kebutuhan ekonominya.

Somalia juga merasa bahwa pemerintah Ethiopia mengabaikan Mogadishu dalam mencapai kesepakatan tersebut, kata Soi dari Al Jazeera.

Yang menambah ketegangan adalah pertemuan Ethiopia baru-baru ini dengan para pejabat dari wilayah semi-otonom Puntland Somalia untuk membahas kerja sama “bilateral”, tambahnya.

Pada bulan Januari, Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Al Jazeera bahwa negaranya akan “mempertahankan diri” jika Ethiopia melanjutkan kesepakatan tersebut.

Mohamud mengatakan aset-aset Ethiopia harus menyeberang ke wilayah Somalia untuk mencapai wilayah yang disewa dan memperingatkan Addis Ababa agar tidak mengambil langkah seperti itu.

“Sejauh ini warga Etiopia belum datang ke Somalia. Jika ya, maka itu akan menjadi masalah di tingkat yang berbeda,” kata Mohamud.

Dia juga menuduh Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed telah menyembunyikannya mengenai kesepakatan dengan Somaliland ketika mereka bertemu di Djibouti pada akhir Desember untuk pembicaraan yang “sangat baik” mengenai “persatuan” Somalia, hanya beberapa hari sebelum MoU ditandatangani. tertanda.

Ketika ditanya apakah menurutnya akan ada solusi yang saling menguntungkan (win-win solution) dalam krisis ini, yang telah memicu kekhawatiran akan keretakan diplomatik yang berkepanjangan, ia mengatakan bahwa keputusan ada di tangan Ethiopia.

“Kami ingin Ethiopia memiliki akses ke laut, tidak ada keraguan mengenai hal itu,” kata Mohamud, seraya menambahkan bahwa pemerintah federal siap untuk menegosiasikan kesepakatan dengan Addis Ababa.

“Tetapi dengan merebut sebidang tanah, kami belum siap untuk itu.”

Sumber

Previous articleBlessing CEO hadir di studio untuk merekam lagu yang tidak menyenangkan terhadap VeryDarkman
Next articleRusia meningkatkan serangannya ketika Ukraina memperingatkan akan kebutuhan mendesak akan senjata
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.