Jakarta, Indonesia – Pada tanggal 14 Februari, lebih dari 204 juta masyarakat Indonesia mempunyai kesempatan untuk memilih presiden baru mereka.

Petahana Joko Widodo sedang menjalani masa jabatannya yang kedua dan terakhir, dan secara konstitusional dilarang mencalonkan diri kembali.

Para pemilih mempunyai pilihan di antara tiga calon presiden – Anies Baswedan, mantan Gubernur Jakarta, Ganjar Pranowo, mantan Gubernur Jawa Tengah, dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

Berbagai jajak pendapat menunjukkan bahwa Prabowo unggul atas para pesaingnya.

Prabowo telah mencoba dua kali untuk menjadi presiden Indonesia – dan kalah dua kali dari Widodo.

Sejak 2019, ia menjabat sebagai Menteri Pertahanan di kabinet Widodo.

Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto dan calon wakil presiden Gibran Rakabuming Raka menjadi favorit dalam pemilu hari Rabu. [File:Yasuyoshi Chiba/AFP]

Pasangannya adalah Gibran Raka Bumingraka, 36 tahun, putra sulung presiden.

Namun kemenangan masih belum menjadi sebuah kepastian. Jika tidak ada kandidat yang dapat memperoleh sedikitnya 50 persen suara, pemungutan suara putaran kedua akan diadakan pada bulan Juni.

Meskipun Prabowo adalah kandidat paling populer, ia juga melakukan polarisasi. Tuduhan pelanggaran hak asasi manusia selama puluhan tahun selama masa jabatannya di militer telah diajukan oleh saingannya dan organisasi hak asasi manusia.

Pada hari terakhir kampanyenya pada hari Sabtu, Prabowo mengadakan rapat umum di Stadion Gelora Bung Karno di Jakarta, di mana ia berpidato di depan ribuan pendukungnya.

Di belakang panggung, pria berusia 72 tahun ini bertemu dengan Koresponden Al Jazeera Asia Jessica Washington untuk wawancara eksklusif, berbagi pemikirannya tentang mengapa pemilih muda tertarik pada kampanyenya dan bagaimana ia berencana untuk memenangkan hati para kritikus.

Al Jazeera: Ini hari terakhir kampanye. Apakah Anda merasa yakin bisa memenangkan pemilu ini dalam satu putaran?

Prabowo Subianto: Semua angka menunjukkan hal yang sama…antusiasme masyarakat akar rumput. Semua angka menunjukkan bahwa kami akan melaju dalam satu putaran.

Al Jazeera: Antusiasme anak muda telah menjadi bagian penting dari kampanye ini. Apa pesan Anda kepada pendukung muda Anda?

Prabowo Subianto: Anak muda jaman sekarang lebih rasional, lebih kritis, lebih pintar, bisa membedakan mana yang asli dan mana yang tidak asli.

Saya pikir mereka sangat peduli dengan masa depan mereka, sehingga mereka yang memiliki program dan strategi yang baik, mereka yang memiliki komitmen yang baik, mereka adalah orang-orang yang dapat diidentifikasi oleh generasi muda, mereka dapat mendukungnya.

Al Jazeera: Apakah ada sesuatu yang spesifik tentang kampanye Anda yang menarik bagi generasi muda? Karena lawan Anda mungkin mengatakan itu karena tarian Tiktok, poster kartun. Apakah ada kebijakan khusus yang menarik bagi generasi muda?

Prabowo Subianto: Kebijakan saya sangat rasional, logis, dengan pendekatan yang masuk akal dan didasarkan pada semua upaya pendahulu kita.

Pembangunan bangsa bukanlah hal yang memakan waktu dua tahun, melainkan lima tahun. Itu adalah periode satu generasi atau dua generasi.

Kita harus memanfaatkan dan membangun segala sesuatu yang telah dibangun oleh para pendahulu kita. Itu sebabnya orang-orang dari semua lapisan, sebagian besar dari mereka memahami pesan saya dan mendukung kami. Mereka menyadari untuk membangun sesuatu, Anda harus melakukannya berdasarkan fondasi yang kuat dan kemudian membangun kesuksesan. Bata demi bata, batu demi batu.

Al Jazeera: Anda jelas mempunyai banyak pendukung namun ada juga beberapa kritikus yang keras. Jika Anda memenangkan pemilu ini, Anda akan menjadi presiden mereka juga. Bagaimana Anda menavigasi hal ini?

Prabowo Subianto: Saya akan bekerja demi kebaikan Indonesia. Bukan untuk segmen tertentu.

Hal ini saya buktikan, pada pemilu lalu, saya kalah telak di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Tapi ketika saya menjadi Menteri Pertahanan, saya membangun salah satu politeknik terbesar dan terbaik di sana. Di provinsi tempat saya kalah.

Apakah kamu mengerti? Saya tidak percaya pada berpikir jangka pendek, berpikir kecil. Saya suka berpikir besar dan jangka panjang.

Al Jazeera: Kalau dipikir gambaran besarnya, bagaimana Anda memandang peran Indonesia di kancah global jika Anda menjadi presiden?

Prabowo Subianto: Keberuntungan yang kita warisi dari founding fathers kita adalah filosofi non-blok.

Indonesia menghormati semua negara, menghormati semua kekuatan besar.

Kami ingin memiliki hubungan baik dengan semua orang. Kami tidak ingin bergabung dengan satu blok melawan blok lain. Posisi kami cukup unik. Kami berteman dengan semua orang. Dalam konflik atau persaingan apapun, kitalah yang bisa diterima oleh semua pihak.

Al Jazeera: Apa yang dibawa Gibran ke dalam kemitraan ini, dalam hal keterampilan dan pengalaman?

Prabowo Subianto: Lebih dari 50 persen pemilih kita berusia di bawah 50 tahun. Generasi muda, dinamis, cerdas, dan kritis.

Jika Anda perhatikan, faktanya ada wakil presiden yang berusia di bawah 40 tahun, itu hal yang lumrah di banyak negara di barat. Di Indonesia, hal itu menjadi semacam isu, bukan karena usianya di bawah 40 tahun, melainkan karena ia adalah anak Presiden Joko Widodo sehingga membuat sebagian kalangan merasa tidak enak. Tapi itulah politik. Anda tidak bisa menyenangkan semua orang sepanjang waktu.

Al Jazeera: Seperti apa Indonesia di bawah kepemimpinan Anda?

Prabowo Subianto: Saya berharap Indonesia menjadi dinamis dan sejahtera secara ekonomi. Namun yang terpenting, saya ingin mengentaskan kemiskinan. Saya ingin menghilangkan rasa lapar. Saya ingin menghilangkan stunting pada anak Indonesia. Angkanya tidak terlalu bagus, setidaknya 25 persen anak-anak mengalami stunting di daerah terpencil. Namun di Jawa Barat pun masih ada anak yang pola makannya kurang baik.

Al Jazeera: Mengatakan bahwa mereka akan mendukung Anda dalam pemilu dan hadir di acara kampanye adalah hal yang wajar. Lain halnya jika kita benar-benar hadir pada 14 Februari dan memberikan suara. Apakah Anda mempunyai kekhawatiran mengenai keandalan pendukung Anda?

Prabowo Subianto: Dari semangat pendukung saya, saya pikir mereka merasa bahwa tim kami adalah harapan nyata bagi mereka. Saya yakin mereka akan muncul, mereka merasa membutuhkan pemimpin yang bisa memahami kebutuhan mereka, yang mau memperjuangkannya.

Saya akan memberitahu mereka, gunakan kekuatan Anda, setiap lima tahun sekali Anda memiliki kekuatan di tangan Anda untuk memilih pemimpin yang akan berjuang untuk Anda. Jika Anda memilih saya, saya akan membela Anda dan berjuang untuk Anda.

Sumber

Previous articleRaja Charles Berbicara untuk Pertama Kalinya Setelah Diagnosis Kanker
Next articleEstate Donna Summer Mengklaim Kanye West Menggunakan 'I Feel Love' Tanpa Izin
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.