Human Rights Watch mengatakan tentara Ethiopia 'segera mengeksekusi' beberapa lusin warga sipil di wilayah Amhara barat laut negara itu pada bulan Januari.

Tentara Ethiopia “segera mengeksekusi beberapa lusin warga sipil” dan melakukan kejahatan perang lainnya di wilayah barat laut Amhara awal tahun ini, kata Human Rights Watch (HRW), seraya meminta PBB untuk meluncurkan penyelidikan independen.

Insiden di kota Merawi pada akhir Januari adalah salah satu yang paling mematikan bagi warga sipil sejak pertempuran dimulai antara pasukan federal Ethiopia dan milisi Fano di wilayah yang bergolak pada bulan Agustus, kata kelompok hak asasi manusia yang berbasis di New York dalam sebuah laporan pada hari Kamis.

“Warga sipil sekali lagi menanggung beban terberat dari tentara yang kejam dan beroperasi dengan impunitas,” kata Laetitia Bader, wakil direktur Afrika di HRW.

“Pembunuhan brutal yang dilakukan angkatan bersenjata Ethiopia terhadap warga sipil di Amhara melemahkan klaim pemerintah bahwa mereka berupaya menegakkan hukum dan ketertiban di wilayah tersebut.”

Belum ada komentar langsung dari pemerintah atau tentara Ethiopia, namun penyelidikan terpisah yang dilakukan oleh Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang dibentuk oleh negara memperkirakan bahwa setidaknya 45 orang dibunuh oleh pasukan pemerintah di Merawi.

HRW mengatakan pihaknya tidak dapat menentukan jumlah total pembunuhan warga sipil di Merawi, dan menambahkan bahwa beberapa laporan menyebutkan angkanya lebih dari 80.

Lebih dari selusin saksi, termasuk korban dan anggota keluarga mereka, mengatakan kepada kelompok hak asasi manusia tentang dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh tentara di kota tersebut.

HRW mengatakan pihaknya juga telah menganalisis dan memverifikasi video yang diposting ke media sosial setelah serangan 29 Januari dan memeriksa citra satelit yang menguatkan keterangan para saksi.

'Penjarahan' properti sipil

HRW mendesak Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB untuk memimpin penyelidikan atas dugaan pelanggaran tersebut.

Mereka juga meminta Uni Afrika untuk menangguhkan semua pengerahan pasukan federal Ethiopia untuk misi penjaga perdamaian sampai “komandan yang bertanggung jawab atas pelanggaran berat dimintai pertanggungjawaban”.

“Berdasarkan hukum humaniter internasional yang berlaku pada konflik bersenjata di Amhara, pembunuhan yang disengaja atau penganiayaan terhadap warga sipil, serta penjarahan dan penjarahan properti warga sipil dilarang dan dapat dituntut sebagai kejahatan perang,” kata HRW.

Kesaksian yang dikumpulkan oleh HRW mengungkapkan bahwa setelah pejuang Fano mundur dari Merawi menyusul serangan terhadap pasukan Ethiopia, tentara tersebut menembak warga sipil di jalan-jalan dan juga selama penggerebekan rumah selama enam jam.

“Tentara juga menjarah dan menghancurkan properti sipil,” kata HRW dalam sebuah pernyataan.

Beberapa warga juga mengatakan kepada HRW bahwa tentara yang tersisa di kota juga menolak mengizinkan masyarakat mengumpulkan dan menguburkan orang-orang yang terbunuh.

Bader mengatakan “kegagalan” pemerintah Ethiopia untuk memastikan akuntabilitas atas pelanggaran “berkontribusi pada siklus kekerasan dan impunitas yang sedang berlangsung”.

Pada awal Februari, parlemen Ethiopia memperpanjang keadaan darurat yang diberlakukan pada Agustus 2023 di Amhara, wilayah terpadat kedua di negara tersebut.

Pejuang Fano mengambil bagian dalam protes kekerasan selama seminggu di Amhara pada bulan April tahun lalu setelah Perdana Menteri Abiy Ahmed memerintahkan pasukan keamanan dari 11 wilayah di Ethiopia diintegrasikan ke dalam polisi atau tentara nasional.

Para pengunjuk rasa merasa perintah tersebut dimaksudkan untuk melemahkan Amhara – wilayah terbesar kedua di negara tersebut. Pemerintah federal membantah hal ini.

Suku Fanos dan warga Amhara lainnya merasa dikhianati oleh perjanjian perdamaian yang ditandatangani pada November 2022 oleh pemerintah dan para pemimpin pembangkang di wilayah Tigray – musuh lama kelompok nasionalis Amhara yang mengklaim sebagian wilayah paling utara Ethiopia sebagai tanah leluhur mereka. [Tiksa Negeri/Reuters]

Sumber

Previous articleBagaimana hasil latihan 'Final Four Friday' di Carolina Selatan
Next articleAerospike mengumpulkan $100 juta untuk platform database real-time guna memanfaatkan booming AI
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.