Ketika pemilu bulan Maret di Portugal memperlihatkan partai politik sayap kanan, Chega, melipatgandakan jumlah kursi di parlemen dari 12 kursi menjadi 50 kursi, sebuah kesimpulan tampak sangat jelas. Semalam, tampaknya negara paling barat di Eropa ini telah menjadi garis depan terbaru di benua itu antara partai-partai populis dan ultra-konservatif yang menikmati dukungan yang meningkat dan formasi-formasi yang lebih tradisional dan berhaluan tengah yang menghadapi lemahnya dukungan pemilih.

Gempa elektoral Chega – dan kemenangan terkecil koalisi sayap kanan-tengah Aliansi Demokratik (AD) atas petahana Sosialis dengan selisih hanya 80 kursi berbanding 78 kursi – menunjukkan bagaimana dukungan pemilih terhadap dua partai utama telah merosot ke level terendah sejak 1985. Namun dalam hal menjalankan negara, meski dengan dukungan yang jauh lebih lemah dari yang mereka inginkan, saat ini kekuatan politik Portugal yang sudah lama berkuasa tetap memegang kendali.

Pada tanggal 2 April, Luis Montenegro, yang Partai Sosial Demokrat (PSD)-nya yang konservatif merupakan komponen utama AD, akan dilantik sebagai pemimpin pemerintahan minoritas baru, dan ia akan melakukan hal tersebut tanpa mengandalkan dukungan parlemen dari kelompok sayap kanan. “anak baru di blok politik”.

“Memerintah dalam situasi saat ini diperkirakan akan menjadi sebuah tantangan,” Sofia Serra-Silva, seorang ilmuwan politik di Institut Ilmu Sosial Universitas Lisbon memperingatkan. “Pemerintahan baru akan menghadapi parlemen yang terfragmentasi, dengan Partai Sosialis yang kuat sebagai oposisi dan Chega memberikan tekanan dari sayap kanan. Bagi Partai Demokrat, mendapatkan suara mayoritas akan menjadi tugas yang rumit.”

Jadi, ketika PSD merayakan kembalinya kekuasaan mereka untuk pertama kalinya sejak tahun 2015, pertanyaan tentang bagaimana pemerintahan minoritas sayap kanan-tengah akan berhasil membuat undang-undang kebijakannya – sambil menghindari perjanjian pembagian kekuasaan dengan Chega – akan menjadi isu sentral dalam politik negara tersebut. masa depan.

Dilema tersebut, pada gilirannya, tumpang tindih dengan isu kedua yang lebih mengakar: Bagaimana sebuah lembaga politik yang memiliki kasus kronis berupa lemahnya dukungan pemilu akan menangani kenaikan Chega yang tampaknya tak henti-hentinya dalam jajak pendapat?

Reaksi pendukung partai sayap kanan Chega terhadap exit poll pertama pada pemilu di Lisbon, Portugal, pada 10 Maret 2024 [Pedro Rocha/Reuters]

'Cordon sanitaire' tidak mungkin

Kedua situasi sulit ini mempunyai persamaan di seluruh Eropa, namun Serra-Silva berargumentasi bahwa gagasan “true cordon sanitaire, yang berarti non-kooperatif sepenuhnya” – seperti yang terjadi di Jerman, misalnya, antara partai-partai tradisional dan kelompok sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) – “di Portugal sepertinya tidak mungkin”.

“Meskipun kampanye pemimpin partai kanan-tengah menyatakan tidak ada koalisi dengan Chega, opini internal dan kolaborasi di masa lalu, seperti dukungan Chega untuk PSD di Azores, menunjukkan sikap yang lebih berbeda.”

“Pernyataan 'tidak berarti tidak' [by Montenegro] hanya mengacu pada pembentukan kabinet, tidak menghalangi bentuk kerja sama lainnya.”

Sementara itu, kekhawatiran di kalangan pemilih akar rumput meningkat di beberapa kalangan mengenai bagaimana ide-ide Chega menjadi semakin mainstream, seiring dengan peningkatan tajam pengaruh politik mereka.

“Saya prihatin dengan hasil pemilu ini dan juga karena menurut saya sikap masyarakat Portugal terhadap politik semacam ini sudah sedikit berubah,” kata Alexandre Pinto, seorang guru bahasa di Lisbon.

“Tabu untuk menunjukkan sikap rasis atau xenofobia sudah hilang dan hasil akhirnya adalah Chega. Tentu saja, hal-hal ini tidak berubah secara tiba-tiba. Tapi mungkin apa yang tersembunyi kini menjadi lebih terbuka.”

Meskipun Serra-Silva mengatakan bahwa tidak mungkin adanya sistem penjagaan yang jelas dalam politik parlementer, Pinto berpendapat bahwa pada tingkat praktis, diperlukan semacam kesepakatan antara partai-partai tradisional untuk menangani kebangkitan partai yang terkenal mudah berubah-ubah seperti Chega.

“Saya tidak akan menyebutnya sebagai cordon sanitaire – kaum Sosialis telah melakukan diskusi mengenai hal tersebut. Namun jika menyangkut kebijakan yang solid untuk mempertahankan nilai-nilai demokrasi, saya yakin kesepahaman antara kedua partai tradisional harus dicapai, karena pada dasarnya kita tidak tahu apa yang akan dilakukan Chega.”

Peristiwa di parlemen Portugal pekan lalu, di mana Chega menarik kembali perjanjian dengan PSD mengenai pemilihan presiden dan wakil presiden parlemen – posisi-posisi yang sebagian besar bersifat simbolis – menyoroti kompleksitas yang dihadapi pemerintah dalam menjalankan perjanjian, kata Serra-Silva, dan “menunjukkan bagaimana kelompok sayap kanan telah mengganggu sistem dua partai yang secara tradisional stabil di Portugal”.

Di sisi lain, Serra-Silva berpendapat bahwa secara historis, menemukan titik temu dalam berbagai isu kebijakan bagi dua partai utama, PSD dan Sosialis, terbukti mungkin dilakukan. Dia menunjuk pada tawaran dukungan dari Partai Sosialis pada tanggal 19 Maret untuk perbaikan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun 2025 guna memprioritaskan kesejahteraan pekerja sektor publik sebagai salah satu bidang yang memungkinkan terjadinya kesepakatan baru.

Menurut Serra-Silva, strategi masa depan Luis Montenegro mengisyaratkan untuk melewati parlemen jika diperlukan dan memerintah melalui dekrit, “yang mencerminkan respons praktis terhadap hambatan legislatif”.

“Namun, pendekatan ini mempunyai keterbatasan, sebagaimana dibuktikan dengan kesulitan yang dihadapi saat ini dalam pemilihan presiden Parlemen,” kata Serra-Silva. “Mengingat kendala-kendala ini, timbul pertanyaan: Akankah Montenegro mencari dukungan dari Chega atau Sosialis?”

Luis Montenegro
Reaksi pemimpin Partai Sosial Demokrat Portugal (PSD) dan Aliansi Demokratik (AD) Luis Montenegro menyusul hasil pemilihan umum di Lisbon, Portugal, pada 11 Maret 2024 [Pedro Nunes/Reuters]

Bisakah pikiran bertemu?

Sementara itu, gagasan untuk menggunakan persuasi dan diskusi untuk memungkinkan masyarakat menyerap gelombang kejutan yang disebabkan oleh kelompok sayap kanan juga mempunyai pendukung di tingkat akar rumput. Di antara mereka adalah Dr Francisco Miranda Rodrigues, presiden salah satu asosiasi profesional kesehatan mental terkemuka di Portugal, Ordem dos Psicologos Portugis.

“Jika kita ingin ide-ide yang lebih progresif mendapat tempat di masa depan, kita harus menghadapi konteks di mana banyak orang tidak berpikir progresif,” ujarnya.

“Jika kita hanya melawan hal ini, daripada berbicara dengan orang lain yang mempunyai pemikiran berbeda, kita melakukan hal yang berlawanan dengan apa yang kita inginkan. Kami hanya menambahkan lebih banyak bahan bakar ke dalam api, dan kami akan membuat kedua belah pihak menjadi lebih ekstrim.”

Gagasannya bahwa masyarakat arus utama bukanlah hal yang mustahil untuk terlibat dalam dialog dengan para pemilih Chega – dan mungkin mengembalikan mereka ke politik arus utama dalam prosesnya – sudah beredar pada malam pemilu. Bahkan ketika pemungutan suara telah dilakukan, kata Pinto, pemimpin Partai Sosialis Pedro Nuno Santos mengatakan bahwa meskipun lebih dari satu juta orang telah memilih partai sayap kanan untuk pertama kalinya, dukungan mereka mengandung unsur protes, bukan karena mereka tentu setuju dengan kebijakan xenofobia Chega. “Menurutku dia benar,” Pinto menambahkan dengan masam.

Di Portugal, salah satu ujian utama terhadap potensi pemerintah untuk mengambil tindakan jangka penuh adalah dengan meloloskan anggaran negara tahun 2025 pada musim gugur ini. “Mendapatkan mayoritas mutlak untuk melakukan hal itu akan menjadi sebuah tantangan,” kata Serra-Silva. Namun sebelum itu, pada pemilu Uni Eropa bulan Juni mendatang, peningkatan popularitas Chega kemungkinan akan berkontribusi pada prediksi perolehan suara kelompok sayap kanan di seluruh benua.

“Data exit poll dari pemilu nasional terbaru di Portugal menunjukkan bahwa banyak pemilih Chega yang abstain, sehingga menjadikan mereka pemilih yang tidak teratur dan memberikan ketidakpastian pada jumlah pemilih di bulan Juni,” ia menyimpulkan.

Namun meskipun demikian, tambahnya, ekspektasi umum adalah bahwa Chega akan mendapatkan beberapa posisi MEP, sehingga berkontribusi terhadap antisipasi kebangkitan sayap kanan dalam pemilihan Parlemen Eropa. “Jajak pendapat menunjukkan dampak yang signifikan, dengan perkiraan bahwa kelompok nasionalis sayap kanan dan sayap kanan dapat memperoleh hampir seperempat kursi pada bulan Juni.”

Mengenai apakah kesulitan Portugal saat ini dengan Chega dapat menjadi pelajaran bagi demokrasi Eropa, Pinto mengatakan: “Saya pikir itu adalah pertanyaan jutaan dolar. Di Spanyol, katakanlah, [hard-right party] Vox tidak lagi relevan seperti sebelumnya, namun jika Anda melihat Perancis atau Italia, kelompok ekstrim kanan sedang meningkat dan tampaknya akan tetap ada.”

“Saya ingin kelompok moderat dan demokrat di luar negeri belajar dari apa yang terjadi di Portugal, tapi saya pikir kita harus melihat bahwa kelompok ekstrim kanan menjadi lebih relevan dibandingkan sebelumnya. Saya tidak tahu apakah angin perubahan itu bisa berhenti sekarang.”

Sumber

Previous articleHow Ted Leonsis, Muriel Bowser made most of second chance to keep Wizards, Capitals in D.C.
Next articleAlsym ingin 'menerangi rumah bagi satu miliar orang' dengan baterai barunya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.