Mantan juara dunia kelas berat Joshua menang dengan TKO setelah lima ronde pertarungan non-gelarnya di Riyadh.

Anthony Joshua menampilkan salah satu penampilan terbaiknya dengan penghentian mengesankan atas Otto Wallin, yang ditarik keluar dari tendangan sudutnya setelah ronde kelima pertarungan satu sisi.

Pemain berusia 34 tahun itu meraih tiga kemenangan dari tiga pertandingan pada tahun 2023 setelah kemenangannya di Riyadh pada Sabtu malam.

Joshua, yang telah mengalahkan Jermaine Franklin Jr dengan keputusan mutlak pada bulan April sebelum memastikan penghentian pada ronde ketujuh melawan Robert Helenius pada bulan Agustus, meraih kemenangan karir profesionalnya yang ke-27.

Joshua terbang keluar dari blok di Riyadh dan memberikan kerusakan pada Wallin pada awal ronde kedua.

Joshua mendaratkan hook kiri ke kepala Wallin, diikuti dengan pukulan cross kanan yang keras dan pukulan kanan cepat yang kedua, yang membuat Wallin kelelahan dan darah bocor dari lubang hidung kanannya.

Pada set ketiga, hidung Wallin yang telah ditambal kembali mengalir saat Joshua mendaratkan pukulan kanan lainnya. Pukulan kiri yang kuat membuat Wallin kehilangan keseimbangan, dan mantan juara Eropa itu terpaksa tersungkur dan sekarang mengalami luka di mata kanannya.

Joshua yang berpenampilan kaku tidak menunjukkan tanda-tanda akan tenang pada ronde keempat saat ia mendaratkan sejumlah pukulan ke arah kepala dan tubuh ke arah lawannya. Sebuah tangan kanan menelusuri wajah Wallin, dengan Joshua tampak nyaman dan terkendali.

Pada ronde kelima, Joshua melontarkan pukulan-pukulan yang mengancam dan penuh perhitungan, sementara Wallin tidak memberikan serangan apa pun. Dengan waktu ronde yang tersisa sekitar satu menit, Joshua melepaskan hook kiri yang luar biasa untuk membuat Wallin tersandung ke arah tali.

Wallin berhasil tetap berdiri dan melihat keluar ronde tersebut, namun tendangan sudut pemain Swedia itu mengatakan bahwa petarung mereka tidak dapat melanjutkan saat Joshua merayakan kemenangan yang menghancurkan.

'Hanya pertarungan lagi'

Joshua, yang merupakan favorit kuat, membutuhkan lebih dari sekedar kemenangan untuk meyakinkan mereka yang skeptis bahwa hari-hari terbaiknya belum berlalu. Petinju Inggris itu mendapatkan beberapa poin gaya melawan Wallin yang berusia 33 tahun.

Joshua (27-3-0) tidak tampil sama sejak memegang gelar WBA, IBF, dan WBO. Tapi dia memberikan performa kemunduran, menusuk dan bergerak maju dengan percaya diri sambil mundur dari Wallin (26-2-0). Kombinasi kanan-kiri yang kuat di ronde kelima akhirnya berujung pada penghentian.

“Hanya pertarungan lagi. Saya menghormati Otto,” kata Joshua. “Bukan sekedar kemunduran, hanya satu hari lagi di kantor. Saya hanyalah seorang petarung berbakat yang memiliki bakat istimewa, dan saya menggunakannya dengan kemampuan terbaik saya.

“Kami hanya ingin melakukan apa pun untuk bisa menang. Yang saya inginkan hanyalah menjadi pemenang selama saya bisa. Saya mencari kehebatan.”

Identitas lawan Joshua berikutnya tidak jelas menyusul kekalahan mengejutkan Joseph Parker atas Deontay Wilder di kartu yang sama.

Pemimpin ganda itu diperkirakan akan mengatur pertarungan bulan Maret antara Wilder dan Joshua.

Sebaliknya, tampaknya Parker berada dalam posisi untuk maju pada bulan Maret, dengan pemenang pertarungan itu berharap mendapatkan kesempatan untuk meraih gelar juara yang tak terbantahkan, yang akan ditentukan pada 17 Februari ketika Tyson Fury dan Oleksandr Usyk bertemu di Arab Saudi. Divisi kelas berat belum bersatu pada abad ini.

Cristiano Ronaldo hadir di Kingdom Arena di Riyadh [Ahmed Yosri/Reuters]

Parker mendominasi Wilder

Parker yang berusia 31 tahun tampak seperti petarung yang lebih baik, sementara Wilder yang berusia 38 tahun tampak seusianya dalam pertarungan melawan mantan juara kelas berat.

Parker (34-3-0) mendominasi sejak awal, mendaratkan pukulan kuat dengan tangan kanannya sambil menjaga Wilder dengan pendekatan yang cerdas dan metodis.

“Pertarungan yang berbahaya, pertarungan yang sulit, kami berlatih sangat keras untuk ini,” kata Parker.

“Kami memiliki momentum besar dalam laga ini. Strateginya adalah tetap tenang, tetap santai, tetap fokus… setiap menit di setiap ronde. Ini adalah akhir yang bagus untuk tahun ini.”

Hanya ada satu ronde di mana Wilder mengalahkan Parker.

“Waktu saya sedikit meleset,” kata Wilder. “Dia melakukan tugasnya dengan baik dalam menghindari banyak pukulan saya. Saya memang merasa lebih unggul, tetapi banyak hal terjadi. Kami melanjutkan ke langkah berikutnya.”

Sebelumnya, Dmitrii Bivol mengalahkan Lyndon Arthur dalam keputusan bulat yang membuat ketiga juri menilai pertandingan tersebut menyapu bersih 12 ronde untuk sabuk kelas berat ringan IBO dan kelas berat super ringan WBA.

Sumber

Previous articleStrus mencetak 26 gol saat Cavaliers mengungguli Bulls 109-95
Next articlePajak penelitian dan pengembangan membahayakan 'Jalan Utama'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here