Ketika perang terus berlanjut, badan PBB tersebut memperingatkan puluhan ribu anak-anak 'kemungkinan besar akan mati' jika tidak ada bantuan lebih lanjut.

Setidaknya 700.000 anak di Sudan kemungkinan besar akan menderita malnutrisi terburuk tahun ini, dan puluhan ribu anak bisa meninggal, demikian peringatan badan anak-anak PBB.

Perang 10 bulan di Sudan antara angkatan bersenjatanya dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter telah menghancurkan infrastruktur negara itu, memicu peringatan akan kelaparan dan membuat jutaan orang mengungsi di dalam dan luar negeri.

“Konsekuensi yang terjadi dalam 300 hari terakhir berarti lebih dari 700.000 anak kemungkinan besar akan menderita malnutrisi paling mematikan tahun ini,” James Elder, juru bicara UNICEF, mengatakan pada konferensi pers di Jenewa pada hari Jumat.

“UNICEF tidak akan mampu merawat lebih dari 300.000 orang tanpa peningkatan akses dan dukungan tambahan. Kalau begitu, puluhan ribu orang kemungkinan besar akan mati.”

Elder mendefinisikan bentuk malnutrisi yang paling berbahaya adalah malnutrisi akut yang parah, yang membuat seorang anak lebih mungkin meninggal karena penyakit seperti kolera dan malaria. Dia mengatakan 3,5 juta anak diperkirakan menderita kekurangan gizi akut yang parah.

UNICEF menyediakan “makanan terapeutik siap pakai”, atau RUTF, makanan penyelamat jiwa yang mengatasi wasir parah pada anak-anak di bawah lima tahun, ke Sudan.

Elder mengatakan juga terjadi “peningkatan 500 persen” hanya dalam satu tahun dalam kasus pembunuhan, kekerasan seksual, dan perekrutan anak-anak untuk berperang.

“Itu setara dengan jumlah anak-anak yang dibunuh, diperkosa, atau direkrut dalam jumlah yang sangat besar. Dan angka-angka ini hanyalah puncak gunung es,” katanya, seraya menegaskan kembali perlunya gencatan senjata dan bantuan lebih lanjut.

'Kombinasi yang mematikan'

Catherine Russell, direktur eksekutif UNICEF, menyetujui komentar Elder.

“Kombinasi mematikan dari malnutrisi, pengungsian massal, dan penyakit” berkembang pesat, ia memperingatkan dalam sebuah pernyataan.

“Kita memerlukan akses kemanusiaan yang aman, berkelanjutan, dan tanpa hambatan melintasi garis konflik dan lintas batas – dan kita memerlukan dukungan internasional untuk membantu mempertahankan layanan dan sistem penting yang diandalkan anak-anak untuk bertahan hidup,” katanya.

UNICEF meminta dana sebesar $840 juta untuk membantu lebih dari 7,5 juta anak di Sudan tahun ini, namun Elder menyesalkan kurangnya dana yang dikumpulkan dalam permohonan sebelumnya.

“Meskipun besarnya kebutuhan, tahun lalu, pendanaan yang diminta UNICEF untuk hampir tiga perempat anak-anak di Sudan tidak kunjung datang,” kata Elder.

PBB pada hari Rabu mendesak negara-negara untuk tidak melupakan warga sipil yang terjebak dalam perang di Sudan, dan meminta dana sebesar $4,1 miliar untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan mereka dan mendukung mereka yang telah melarikan diri ke negara-negara tetangga.

Setengah dari populasi Sudan – sekitar 25 juta orang – membutuhkan bantuan dan perlindungan kemanusiaan, sementara lebih dari 1,5 juta orang telah mengungsi ke Republik Afrika Tengah, Chad, Mesir, Ethiopia dan Sudan Selatan, menurut PBB.

“Dunia harus berhenti menutup mata,” katanya. “Di manakah rasa kemanusiaan kita jika kita membiarkan situasi ini terus berlanjut.”

Sumber

Previous article“The Taste of Things” Adalah Film Porno Makanan Terbaik Tahun Ini
Next articleInstagram dan Threads tidak lagi 'proaktif' merekomendasikan konten politik
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.