Kepala badan bantuan PBB di Gaza mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui apa yang ada di bawah markas besarnya yang ditinggalkan di tengah klaim Israel bahwa terowongan Hamas berada di bawah lokasi Kota Gaza.

Philippe Lazzarini dari Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan pada hari Sabtu malam bahwa badan tersebut “tidak mengetahui apa yang ada di bawah markas besarnya di Gaza”. Israel sebelumnya menuduh UNWRA berkolusi dengan operasi militer Hamas, sehingga mendorong beberapa donor menarik dananya.

Komentar ketua UNWRA tersebut muncul setelah tentara Israel mengundang wartawan untuk mengunjungi terowongan tersebut. Militer Israel tidak memberikan bukti pasti bahwa pejuang Hamas beroperasi di lokasi tersebut, namun menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari sistem terowongan berada di bawah halaman markas besar badan bantuan tersebut.

Metro'

Di dalam salah satu gedung, wartawan melihat ruangan penuh komputer dengan kabel yang menjulur ke dalam tanah. Tentara kemudian menunjukkan kepada mereka sebuah ruangan di kompleks terowongan bawah tanah di mana mereka mengklaim kabel-kabel tersebut terhubung.

Ruangan bawah tanah itu memiliki dinding lemari listrik dengan kancing warna-warni dan dilapisi dengan puluhan kabel. Pihak militer mengklaim ruangan tersebut berfungsi sebagai penghubung infrastruktur terowongan di wilayah tersebut.

Israel telah berulang kali mengatakan bahwa salah satu tujuan utama perangnya di Gaza adalah untuk menghancurkan jaringan bawah tanah yang dikatakan digunakan oleh Hamas untuk memindahkan pejuang, senjata, dan perbekalannya.

Meskipun hanya sedikit orang yang mengetahui secara lengkap apa yang oleh para pejabat Israel disebut sebagai “metro”, terowongan tersebut diyakini melintasi seluruh wilayah kantong tersebut sepanjang ratusan kilometer. Para ahli memperkirakan kedalamannya 15 hingga 60 meter (50 hingga 200 kaki).

'Teror'

Klaim Israel atas terowongan tersebut tampaknya merupakan bagian dari pola yang dimaksudkan untuk melibatkan UNWRA dalam operasi militer Hamas.

Badan kemanusiaan utama di Gaza, UNWRA, menghadapi krisis pendanaan yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah donor internasional utamanya yang dipimpin oleh Amerika Serikat memotong pendanaannya atas tuduhan “teror”.

Lazzarini menegaskan bahwa UNWRA tidak mengetahui jika ada sesuatu di bawah markas tersebut, yang dikosongkan tak lama setelah Israel melancarkan pemboman di Jalur Gaza pada awal Oktober.

“UNRWA mengetahui pemberitaan melalui media mengenai adanya terowongan di bawah Markas UNRWA di Gaza,” kata X.

Dia menambahkan bahwa meskipun laporan tersebut memerlukan penyelidikan independen, “hal tersebut saat ini tidak mungkin dilakukan mengingat Gaza adalah zona perang aktif”.

Lazzarini mengatakan bahwa staf UNRWA meninggalkan markas besarnya pada 12 Oktober, mengikuti perintah evakuasi Israel, dan mereka tidak mengetahui adanya aktivitas apa pun yang mungkin terjadi di sana sejak saat itu.

Pada saat tidak ada konflik aktif, tambahnya, badan tersebut memeriksa lokasinya setiap kuartal.

“UNRWA adalah organisasi pembangunan manusia dan kemanusiaan yang tidak memiliki keahlian militer dan keamanan serta kapasitas untuk melakukan inspeksi militer terhadap apa yang ada atau mungkin berada di wilayahnya,” katanya.

Di masa lalu, Lazzarini menambahkan, “surat protes” diajukan kepada pejabat Hamas dan otoritas Israel “setiap kali ditemukan lubang yang mencurigakan di dekat atau di bawah lokasi UNRWA” dan bahwa masalah tersebut “secara konsisten dilaporkan” ke Majelis Umum PBB.

Badan PBB tersebut, satu-satunya penyelamat bagi lebih dari dua juta orang di Gaza, berada di bawah pengawasan ketat setelah Israel menuduh 11 karyawannya ikut serta dalam serangan mematikan Hamas ke Israel selatan pada 7 Oktober.

Pejuang Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menewaskan lebih dari 1.100 orang dan menyandera sekitar 240 orang. Israel menanggapinya dengan kampanye pengeboman ganas yang menewaskan lebih dari 28.000 orang dan membuat hampir 85 persen penduduk mengungsi.

Meskipun UNRWA mengakhiri kontrak mereka yang dituduh Israel bergabung dalam serangan tersebut dan meluncurkan penyelidikan, donor-donor besar menangguhkan pendanaan mereka, sehingga membuat badan tersebut mengalami krisis keuangan. [Perhaps it’s worth mentioning what we reported in this update]

Badan tersebut mengatakan bahwa Israel juga telah membekukan rekening banknya, mengembargo pengiriman bantuan dan membatalkan manfaat pajaknya.



Sumber

Previous article“Beberapa perpisahan adalah pembebasan” Istri senior Mercy Aigbe, Funsho Adeoti sependapat dengan Nathaniel Bassey atas pesannya tentang perpisahan
Next articleBagaimana efek Taylor Swift meningkatkan sepak bola Amerika?
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.