Selama bertahun-tahun, kami sudah melakukannya telah mendengar tentang kasus penggunaan realitas virtual dan augmented reality dalam bisnis seputar manufaktur, layanan lapangan, dan desain produk, namun sebagian besar, gagasan tersebut gagal untuk diterapkan secara besar-besaran. Pertanyaannya sekarang adalah apakah Apple Vision Pro (AVP), yang dirilis minggu lalu dengan banyak pujian, akan membawa perubahan besar dalam hal mengalihkan perangkat semacam ini ke arus utama perusahaan.

Meskipun kebanyakan orang menggunakan istilah seperti augmented reality, virtual reality, atau bahkan metaverse (terima kasih, Meta), Apple lebih memilih untuk mendefinisikan genre tersebut dalam istilahnya sendiri, merujuk pada Apple Vision Pro sebagai komputasi spasial atau realitas campuran. Dengan gaya khasnya, Apple mencoba mendefinisikan kategori baru. Apa pun sebutannya, perusahaan pasti melihat AVP sebagai perangkat bisnis bersama dengan kasus penggunaan konsumen yang lebih jelas seputar game, konsumsi media, dan penelusuran web gaya lama yang bagus. Tentu saja hal ini berpotensi mengubah pengalaman belanja online.

Pada kuartalan Apple panggilan pendapatan dengan para analis awal bulan ini, CEO Tim Cook menekankan bahwa dia melihat banyak minat terhadap perusahaan tersebut. “Organisasi terkemuka di banyak industri seperti Walmart, Nike, Vanguard, Stryker, Bloomberg, dan SAP telah mulai memanfaatkan dan berinvestasi di Apple Vision Pro sebagai platform baru mereka untuk menghadirkan pengalaman komputasi spasial yang inovatif kepada pelanggan dan karyawan mereka,” kata Cook. Perhatikan referensi ke komputasi spasial.

Cook mengutip ide-ide untuk bisnis seperti produktivitas sehari-hari, desain produk kolaboratif, dan pelatihan mendalam. Kemampuan untuk memiliki apa yang disebut sebagai desktop tanpa batas adalah kunci dari bagian produktivitas: Pengguna dapat membuka banyak program dan memindahkannya ke dalam palet besar yang memberikan arti baru pada ruang layar tambahan. Namun apakah perangkat ini bagus untuk pembuatan konten, masih menjadi pertanyaan terbuka.

Dengan 600 aplikasi yang diumumkan minggu lalu, dan diperkirakan akan lebih banyak lagi seiring berjalannya waktu, Apple Vision Pro memungkinkan orang mengakses aplikasi yang sama yang biasa mereka gunakan di MacOS dan iOS, namun disesuaikan dengan pengalaman visual perangkat. Untuk memilih aplikasi, pengguna cukup melihat ikon di antarmuka yang mirip dengan aplikasi Apple lainnya, seperti Safari, Foto, Pesan, dan Mail. Saat pandangan terfokus pada ikon, ikon tersebut akan menyala dan pengguna menjepit jari dan ibu jari untuk memilihnya.

Apple Vision Pro menampilkan antarmuka yang tampak familier. Kredit Gambar: apel

Salah satu perbedaan besar antara perangkat ini dan perangkat sebelumnya adalah meskipun menutupi mata Anda, Anda dapat melihatnya. Apple sengaja mendesainnya seperti itu, membiarkan pengguna melihat dunia, dan orang lain melihat mata pengguna, sehingga tidak banyak pemisahan di antara keduanya. Perusahaan yakin hal ini akan mengubah pengalaman dan mungkin menghasilkan kasus penggunaan baru.

Steve Sinclair, yang merupakan bagian dari pemasaran produk Apple Vision Pro di seluruh dunia, mengatakan perusahaan melihat perangkat ini sebagai peluang untuk mengeksplorasi cara-cara baru dalam berinteraksi dengan perangkat lunak. “Sebagai komputer wajah pertama kami, ini benar-benar memberi kami platform untuk menciptakan pengalaman spasial baru,” katanya kepada TechCrunch. “Kami sangat percaya bahwa dapat menghadirkan informasi ke dalam ruang Anda sekaligus memungkinkan Anda tetap terhubung dengan orang-orang di sekitar Anda adalah hal yang sangat penting. Dan hal ini tentunya mempunyai penerapan dari sudut pandang konsumen dan juga dari sudut pandang bisnis.”

Analis IDC Ramon Llamas melakukan survei terhadap lebih dari 400 pengambil keputusan TI yang berbasis di AS tahun lalu di Apple Worldwide Developer Conference, dan menemukan ada beberapa kasus penggunaan potensial, mengingat survei ini dilakukan sebelum orang benar-benar mendapatkan salah satunya. “Saya rasa kami masih mencoba mencari tahu kasus penggunaan, terutama jika berkaitan dengan penggunaan B2B,” kata Llamas kepada TechCrunch. “Sekitar 56% menggunakannya untuk pelatihan, sekitar 44% untuk pengalaman ritel yang dihadapi pelanggan, dan 43%-44% untuk kolaborasi.” Perhatikan bahwa tidak satu pun kasus penggunaan ini melibatkan pembuatan konten.

Ray Wang, pendiri dan analis utama di Constellation Research, yang telah mencoba perangkat ini dan sebagian besar menilai positif pengalamannya, melihat kasus penggunaan serupa. “Kami berharap layanan lapangan, pelatihan, dan pengalaman pelanggan menjadi kasus penggunaan utama,” kata Wang.

Awal pekan ini, Apple mengumumkan akan menghadirkan AVP di bawah payung manajemen perangkat Apple, menjadikannya lebih cocok untuk TI sebagai perangkat bisnis yang dapat dikelola dengan cara yang sama seperti perangkat Apple mana pun.

Namun apakah itu cukup bagi perusahaan untuk berkomitmen pada produk yang dimulai dari $3.500? Jon Turow, partner di Madrona Ventures, mengatakan pendekatan penetapan harga ini mengikuti pola khas bagaimana Apple cenderung memperkenalkan perangkat keras baru, termasuk iPhone, iPad, Watch, atau perangkat baru lainnya. Seiring waktu, perusahaan menambahkan fungsionalitas dan menyempurnakan pendekatannya, dan harga biasanya cenderung turun, dan versi yang lebih baru dengan harga yang berbeda juga menjadi hal yang biasa.

“Beberapa orang bersedia membayar untuk ini. Apple memiliki Apple Watch Ultra dan [there is a market for that]. Mereka mencoba menemukan titik harga paling utara, dan mungkin mereka akan memilih opsi lain di bawahnya,” kata Turow.

Dalam surveinya terhadap profesional TI, Llamas dari IDC menemukan bahwa Turow sebenarnya benar: 65% dari mereka yang disurvei tertarik dengan perangkat seperti yang dijelaskan di WWD dan sekitar setengahnya mengatakan mereka pasti akan membelinya. Setengah lainnya menyatakan rasa ingin tahu tentang hal itu.

“Ketika Anda memiliki pengguna perusahaan yang kembali dan mengatakan bahwa mereka ingin mencobanya, saya pikir itu menunjukkan kemampuan Apple untuk memikat pengguna perusahaan dengan perangkat ini,” kata Llamas kepada TechCrunch.

Ini juga memiliki keunggulan yang jelas dibandingkan perangkat lain. Wang menyebutnya sebagai pelacakan mata terbaik yang pernah dilihatnya. “Bayangkan penggabungan MacOS dan iOS dan inilah yang Anda dapatkan,” katanya.

Namun ada hal-hal jelas yang perlu ditangani. Misalnya, AVP ditambatkan ke baterai, yang jelas merupakan hal yang janggal dan merupakan kelemahan besar dalam pandangan Wang, namun ia berharap Apple akan memperbaikinya di versi mendatang. “Rasanya jauh lebih ringan jika baterai tidak terpasang, tapi itu hanya sementara. Saya yakin dayanya akan semakin baik seiring berjalannya waktu,” ujarnya.

Ada juga kemampuan bagi orang-orang untuk membuat aplikasi mereka sendiri. Ketika ekosistem pengembang mulai muncul, kita akan mulai melihat aplikasi dibuat dari awal, sebagian untuk konsumen dan sebagian lagi untuk bisnis, yang telah dirancang khusus untuk paradigma ini.

Apple jelas telah memajukan teknologinya, apa pun sebutannya, dan menciptakan pengalaman pengguna yang menyenangkan, menghadirkan dunia luar sesuai keinginan Anda. Namun sejauh ini, belum ada perangkat AR yang menarik perusahaan untuk membelinya dalam skala besar. Untuk saat ini, entri Apple keren untuk bereksperimen, tetapi yang penting bukanlah apakah orang ingin memakai perangkat di wajah mereka selama berjam-jam, tidak peduli seberapa bagus desain antarmukanya.

Sumber

Previous articleKandidat presiden anti-perang Rusia dilarang mengikuti pemilu Rusia
Next articleSetiap Penggemar Tequila Harus Mencoba Cristalino — Inilah Yang Perlu Diketahui (dan Diminum)