Startup yang didukung AY Combinator bernama Mengubah membawa AI ke dunia perbankan dengan cara yang mengejutkan: memperkenalkan bot AI ke perusahaan dan konsumen melalui telepon. Startup ini memulai dengan menawarkan layanan bertenaga AI yang menegosiasikan penagihan utang atas nama konsumen, yang membantu sekitar 70% pelanggan menyelesaikan penagihan mereka dan meningkatkan skor kredit mereka, katanya. Kini, Cambio menerapkan teknologi tersebut ke bank dan credit unions sebagai API yang dapat membantu mereka dalam melakukan panggilan penjualan.

Cambio berasal dari Blesson Abraham (CEO), seorang pengusaha dengan latar belakang perbankan. Sebelumnya, Abraham adalah salah satu pendiri dan CEO SavvyIntel, solusi analitik SaaS untuk credit unions, yang diakuisisi pada tahun 2017 oleh TruStage. Setelah keluar, Abraham mendapat ide untuk membantu orang-orang yang kesulitan meningkatkan keuangan mereka dengan aplikasi perbankan – sesuatu yang ia pahami secara pribadi, ketika ia terlilit utang ketika pertama kali mendirikan startup terakhirnya.

“Saya berhasil menjadi yang teratas, namun ada 1 dari 3 orang dewasa AS yang mengalami kesulitan seperti itu,” jelasnya. “Jadi kami membangun Cambio dengan premis itu.”

Ketika didirikan pada tahun 2021, Cambio dibayangkan sebagai bank baru yang ditujukan untuk pasar yang kurang terlayani ini. Namun, Abraham menemukan bahwa pengguna Cambio lebih tertarik pada alatnya untuk membangun kebiasaan kredit yang lebih baik. Setelah startup tersebut diterima dalam akselerator Y Combinator pada tahun 2022, tim memutuskan untuk membangun kembali aplikasi dan melakukan pivot untuk mencerminkan fokus barunya dalam membantu konsumen keluar dari utang.

Selama setahun terakhir, layanan Cambio telah menjangkau hampir 90.000 pengguna dan model bisnis aplikasinya beralih dari freemium ke berbayar.

Salah satu fitur barunya dipicu oleh popularitas ChatGPT. Pelanggan bertanya kepada Cambio apakah ini dapat membantu mereka menyelesaikan utang penagihan mereka.

“Dengan ChatGPT, salah satu hal kerennya adalah kami dapat melatih orang-orang secara real-time saat mereka berbicara dengan kolektornya,” kata Abraham. “Jadi kami menghadirkan solusi dalam aplikasi kami yang memungkinkan Anda menelepon kolektor Anda, bot kami akan mendengarkan panggilan tersebut, dan memberi tahu Anda secara real-time apa yang harus Anda katakan kembali kepada mereka.”

Pendirinya mengatakan hal ini diperbolehkan karena panggilan tersebut sudah direkam oleh penagih utang, sehingga tidak menjadi masalah bagi AI untuk “mendengarkannya.”

Pengalaman tersebut kemudian menyebabkan pelanggan bertanya kepada Cambio apakah mereka dapat menangani panggilan telepon atas nama mereka dan menegosiasikan utangnya untuk mereka. Perusahaan menyadari bahwa mereka dapat melakukannya dengan terlebih dahulu mendapatkan surat kuasa yang ditandatangani dan kemudian menelepon kolektor menggunakan AI.

“Kami memulai dengan sangat, sangat aman – orang-orang yang ingin melunasi seluruh jumlah mereka [of debt] — yang ingin barang tersebut dikeluarkan dari laporan koleksinya,” kata Abraham.

Cambio menemukan kesuksesan awal dengan cara ini, karena 7 dari 10 pelanggan meningkatkan skor kredit mereka dalam waktu 60 hari setelah melakukan panggilan dengan bot AI.

Bot AI Cambio akan memberi tahu kolektor atas nama siapa mereka menelepon dan ketika kolektor meminta bukti, mereka mengirimkan dokumen surat kuasa melalui email. Karena panggilan tersebut berfokus pada kasus penggunaan yang sederhana – melunasi utang secara penuh – maka relatif mudah untuk menjaga percakapan tetap dalam batasan negosiasi tersebut.

Bukan berarti tidak ada perjuangan pada awalnya. Abraham mengatakan, awalnya Cambio harus berhadapan dengan AI halusinasinamun hal ini menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu karena semakin banyak panggilan yang dilakukan.

Kemampuan Cambio untuk mengelola panggilan penagihan utang segera mengarahkan perusahaan tersebut ke ide berikutnya: AI, yang disebut AviaryAI, yang dapat digunakan oleh bank dan credit unions untuk menghubungi pelanggannya. Teknologi ini memanfaatkan AI untuk membantu penjualan dan panggilan penjangkauan yang digunakan bank untuk membantu melakukan penjualan silang produk kepada nasabahnya, seperti memberi tahu mereka tentang produk rekening giro baru, kartu kredit, layanan perlindungan utang, dan banyak lagi.

Meskipun FCC baru-baru ini menyatakan robocall yang diprakarsai AI ilegal, Cambio yakin bot AI-nya akan diizinkan. Perusahaan juga berkonsultasi dengan penasihat hukum mengenai sifat botnya dan hukum yang berlaku.

“Bank, credit unions, dan bahkan klien pertama kami sebenarnya adalah perusahaan asuransi – saya memilih trifecta industri yang diatur dengan ketat,” jelas Abraham. Dia mengatakan perusahaannya juga mencoba bekerja sama dengan regulator dengan secara proaktif memperkenalkan teknologinya kepada mereka dan menjelaskan cara teknologi itu dibangun, bagaimana bot menjangkau, dan apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan oleh bot.

“Saat kami melakukan panggilan telepon ini, kami memberi tahu orang-orang bahwa Anda sedang berbicara dengan asisten virtual,” katanya. “Ini tidak sesederhana hanya… menyuarakan LLM dan orang-orang mendengarkannya.”

Panggilan tersebut dapat memulai percakapan dengan pelanggan, namun juga dapat diteruskan ke orang sungguhan, jika diinginkan. Panggilan yang digerakkan oleh AI sama suksesnya dengan panggilan yang dilakukan oleh tim penjualan, yaitu sekitar 5-10% panggilan yang diangkat, klaim Cambio.

“Jika Anda membandingkannya dengan manusia, kami sebenarnya mencocokkannya atau, jika tidak, dalam kasus penggunaan tertentu, bahkan lebih baik lagi,” kata Abraham.

Pengalaman hari ini melibatkan tiga bot berbeda: satu yang melakukan panggilan, satu lagi mengamati bot tersebut untuk memastikan tidak diperlukan eskalasi, dan bot ketiga yang memantau keseluruhan panggilan, untuk menganalisis hal-hal seperti nada suara, apa yang dikatakan pelanggan, dan seterusnya — yang pada dasarnya menawarkan perspektif kendali mutu terhadap efektivitas panggilan telepon.

Teknologi ini sedang diuji coba oleh segelintir pengguna awal, termasuk Penargetan, Mendorong Jaringan Keuangan, AgeniumDan Serikat Kredit Skyla.

Dengan perpindahan ke ruang B2B, aplikasi Cambio bagi konsumen tidak akan hilang, namun perusahaan mungkin memfokuskan upaya monetisasinya pada API.

Untuk mendukung pertumbuhannya, Cambio juga telah mengumpulkan pendanaan awal sebesar $3 juta dari Builders, DVC, EGR Partners, Envisant, Encurage Financial Network, Goodwater Capital, Leonis Investissement, Sandhill Capital, YC, dan angel investor lainnya.

“Kami di DVC sangat bersemangat untuk mendukung tim Cambio dalam misi mereka untuk memperkenalkan teknologi yang sangat dibutuhkan ke dalam produk keuangan konsumen, yang bertujuan untuk menciptakan transparansi dan memberdayakan individu untuk mengelola utang dengan lebih baik dan membangun kembali nilai kredit mereka,” kata Managing Partner DVC, Marina Davidova. “Mereka tidak hanya menunjukkan visi yang jelas tetapi juga kemampuan untuk melaksanakannya tanpa henti, membangun solusi ramah pengguna yang didukung oleh AI yang canggih.”

Sumber

Previous article'Kami kehilangan harapan. Kami kehilangan segalanya': Warga Kota Gaza berjuang untuk mengatasinya
Next articleApa yang dimaksud dengan 'dalam percakapan MVP'? Ditambah lagi, tentang triple-double langka Victor Wembanyama