Transformasi dan optimalisasi data — tugas yang dihadapi oleh banyak, atau bahkan sebagian besar, perusahaan besar — ​​tidaklah mudah. Namun berkat pertumbuhan besar teknologi AI dan cloud, tantangannya tampaknya semakin besar. Dalam jajak pendapat Gartner baru-baru ini, kurang dari setengah (44%) pemimpin data dan analitik mengatakan bahwa tim mereka efektif dalam memberikan nilai bagi organisasinya, bukan karena kurangnya usaha namun karena kurangnya sumber daya, pendanaan, dan staf yang terampil.

Armon Petrossian dan Satish Jayanthi menemukan pemblokir ini di WhereScape, perusahaan otomasi data. Di sana pasangan tersebut bertanggung jawab untuk memecahkan masalah pergudangan data untuk klien WhereScape. (Petrossian adalah manajer penjualan nasional, dan Jayanthi adalah arsitek solusi senior.) Setelah menghabiskan sekitar enam tahun di WhereScape, Petrossian dan Jayanthi menjadi yakin bahwa mereka dapat melakukan satu (atau dua) hal yang lebih baik dalam transformasi data — dan masalah terkait pengoptimalan data — prihatin.

Hasilnya adalah Bersatu, sebuah perusahaan yang berbasis di San Francisco yang membangun serangkaian layanan, aplikasi, dan alat transformasi data. Coalesce pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka menutup putaran pendanaan Seri B senilai $50 juta yang dipimpin bersama oleh Industry Ventures dan Emergency Capital, sehingga total pendanaan startup tersebut mencapai $81 juta.

“Lapisan transformasi data telah lama menjadi hambatan terbesar dalam analisis,” Petrossian, CEO Coalesce, mengatakan kepada TechCrunch. “Tim ilmu data dan teknik menghabiskan sebagian besar waktunya untuk persiapan data, yang mencakup pembersihan dan transformasi data, pengkodean secara manual, dan membangun jalur data untuk mendapatkan data dari sumber ke dasbor atau penggunaan bisnis lainnya. Proses manual ini memakan waktu, padat karya, dan yang terpenting, tidak berskala.”

Data tersebut mendukung pernyataan Petrossian. Survei tahun 2020 dari Anaconda, penyedia alat ilmu data, menemukan hal itu ilmuwan data menghabiskan hampir separuh (45%) waktunya untuk tugas persiapan datatermasuk memuat dan membersihkan data.

Respons Coalesce adalah platform yang menstandardisasi data sekaligus mengotomatiskan proses transformasi data yang lebih berulang dan biasa-biasa saja. Dengan menggunakan Coalesce, tim ilmu data dapat menggunakan metadata untuk mengelola transformasi dengan pemahaman tentang bagaimana berbagai bagian data dihubungkan dan dihubungkan, kata Petrossian.

“Seiring dengan pertumbuhan data perusahaan, kompleksitas saluran data dan model data yang perlu dibangun dan dipelihara agar data dapat dipercaya dan menghasilkan wawasan — serta pengambilan keputusan yang akurat,” katanya. “Oleh karena itu, skalabilitas sangat penting bagi perusahaan, dan produk kami menawarkan hal tersebut. Dengan mengotomatiskan proses transformasi data, kami memungkinkan teknisi data membangun saluran data dengan lebih cepat dan efisien, yang pada akhirnya mengurangi biaya Dan data organisasi dari waktu ke waktu.”

Coalesce dibuat untuk bekerja secara eksklusif dengan produk Data Cloud Snowflake; tidak mengherankan, anak perusahaan VC Snowflake, Snowflake Ventures, adalah seorang investor.

Penguncian vendor semacam itu bisa menjadi kutukan bagi ekspansi, terutama mengingat Coalesce bukan satu-satunya vendor alat transformasi data di kota ini. Dbt dan bahkan alat ekstrak, transformasi, dan pemuatan lama seperti Informatica dan Talend dapat dianggap sebagai pesaing. Ada juga perusahaan baru seperti Prophecy, yang pada Oktober lalu mendapatkan investasi $35 juta dari VC Insight Partners dan SignalFire.

Coalesce menawarkan berbagai pengaturan dan konfigurasi untuk mengatur — dan normalisasi — data dalam lingkungan Snowflake. Kredit Gambar: Bersatu

Tapi Petrossian mengatakan bukan itu masalahnya.

“Seri B menempatkan kami pada posisi untuk menjadi perusahaan yang menguntungkan jika kami ingin melakukannya,” katanya. “Perusahaan kami lahir di masa pandemi, yang memberi kami kesempatan untuk fokus membangun produk secara 'sembunyi-sembunyi' yang akan melayani perusahaan-perusahaan Fortune 500 yang memiliki ketahanan terhadap potensi resesi yang mengancam pada saat itu. Audiens tersebut lebih tahan terhadap perubahan ekonomi secara umum, sehingga produk dan bisnis kami juga lebih tahan terhadap tantangan pasar.”

Menurut pendapat Petrossian, Coalesce memiliki “banyak” (ibu tahu persis berapa banyak) pelanggan Fortune 500 dan pendapatan berulang yang tumbuh 4x dari tahun ke tahun pada tahun fiskal yang berakhir pada Januari 2024. Karena perusahaan ini memfokuskan upayanya pada peningkatan platform Coalesce kinerja, memperkenalkan fitur AI dan menjangkau pelanggan Snowflake yang sudah ada, Coalesce berencana untuk memperluas jumlah timnya yang terdiri dari 80 orang menjadi sekitar 100 orang pada akhir tahun ini.

Petrossian memberikan isyarat yang tidak terlalu halus bahwa AI generatif dan aplikasi pembelajaran mesin dapat menjadi pengganda kekuatan bagi bisnis Coalesce.

“Kami sering mendengar dari pelanggan kami bahwa pimpinan eksekutif mereka bertanya tentang AI dan model bahasa besar, dan mereka harus mendasari pembicaraan tersebut dengan menjelaskan mengapa mereka harus terlebih dahulu memastikan bahwa mereka memiliki landasan data yang tepat,” katanya, khususnya. pertumbuhan pesat sektor AI generatif terus berlanjut. “Di sinilah kami berperan. Misi kami adalah meningkatkan lanskap analitik secara radikal dengan menjadikan transformasi data skala perusahaan seefisien dan sefleksibel mungkin, sehingga organisasi dapat dengan cepat menerapkan dan memanfaatkan kasus penggunaan tingkat lanjut seperti AI, pembelajaran mesin, dan AI generatif. Singkatnya, kami melihat nilai teknologi Coalesce sebagai katalis yang tak terhindarkan untuk mendukung skalabilitas dan tata kelola yang diperlukan untuk masa depan komputasi awan.”

Beyond Industry and Emergence, 11.2 Capital, DNX Ventures, GreatPoint Ventures, Hyperlink Ventures, Next Legacy Partners, Snowflake Ventures, dan Telstra Ventures berpartisipasi dalam Seri B Coalesce.

Sumber

Previous articleMengapa Israel terus melancarkan serangan di Suriah?
Next article“Saya tidak pernah memberi tahu siapa pun bahwa suami saya menularkan penyakit menular seksual kepada saya” – Istri Mohbad, Omowunmi mengeluarkan penafian atas klaim saudara perempuannya