Sekelompok 200 musisi menandatangani surat terbuka yang menyerukan kepada perusahaan dan pengembang teknologi untuk tidak melemahkan kreativitas manusia dengan alat pembuat musik AI.

Daftar artis yang bertanda tangan di bawah ini sangat kuat dan beragam sehingga bisa menjadi jajaran Coachella yang hebat — menampilkan Billie Eilish, pemilik Bob Marley, Chappell Roan, Elvis Costello, Greta Van Fleet, Imagine Dragons, Jon Bon Jovi , Jonas Brothers, Kacey Musgraves, Katy Perry, Mac DeMarco, Miranda Lambert, Mumford & Sons, Nicki Minaj, Noah Kahan, Pearl Jam, Sheryl Crow dan Zayn Malik, antara lain.

“Jika digunakan secara tidak bertanggung jawab, AI menimbulkan ancaman besar terhadap kemampuan kita melindungi privasi, identitas, musik, dan penghidupan kita,” demikian isi surat tersebut. “Beberapa perusahaan terbesar dan terkuat, tanpa izin, menggunakan karya kami untuk melatih model AI… Bagi banyak musisi, artis, dan penulis lagu yang hanya berusaha memenuhi kebutuhan hidup, hal ini akan menjadi bencana besar.”

Para seniman ini benar. Model AI yang menghasilkan fungsi musik, karya seni, dan penulisan baru dengan melatih kumpulan data besar dari karya yang sudah ada, dan dalam banyak kasus, meminta untuk menghapus karya Anda dari model ini adalah latihan yang sia-sia. Seolah-olah salah satu artis ini berusaha mencegah siapa pun membajak musiknya — itu tidak realistis. Kini sudah dimungkinkan untuk membuat deepfake yang meyakinkan dari artis-artis populer, dan teknologinya akan terus menjadi lebih baik.

Beberapa perusahaan seperti Adobe dan Stability AI sedang mengerjakan generator musik AI yang menggunakan musik berlisensi atau bebas royalti. Namun alat-alat ini pun dapat berdampak negatif pada artis yang membuat musik untuk iklan TV, atau karya lain yang mungkin dilisensikan oleh artis untuk karyanya.

Secara historis, musisi mendapat banyak kesulitan seiring dengan semakin canggihnya teknologi. Pertama, berbagi filelah yang memudahkan untuk mendapatkan musik secara gratis; streaming muncul sebagai jawaban atas permasalahan tersebut, namun hal ini bukanlah solusi yang dapat memuaskan para seniman. Persatuan Musisi dan Pekerja Sekutu (UMAW) telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja untuk mendapatkan pembayaran streaming yang lebih baik bagi para artis — para artis di serikat tersebut memperkirakan bahwa rata-rata tarif royalti streaming Spotify adalah sekitar $0,0038, atau sekitar seperempat sen. Jadi masuk akal jika para musisi tetap skeptis terhadap teknologi baru ini.

Penulis juga menentang kebangkitan AI generatif. Pada bulan Juli, lebih dari 15.000 penulis – termasuk James Patterson, Michael Chabon, Suzanne Collins, Roxane Gay dan lainnya – menandatangani surat terbuka serupa, yang ditujukan kepada CEO OpenAI, Alphabet, Meta, Stability AI, IBM dan Microsoft.

“Teknologi ini meniru dan memuntahkan bahasa, cerita, gaya, dan ide kita. Jutaan buku, artikel, esai, dan puisi yang dilindungi hak cipta menyediakan 'makanan' bagi sistem AI, makanan tanpa akhir yang belum ada tagihannya,” kata penulis. surat membaca.

Namun perusahaan-perusahaan teknologi ini tidak mendengarkan. Anda masih dapat membuka ChatGPT dan memintanya untuk membuat sebuah bagian dengan gaya Margaret Atwood — ini belum tentu bagus, namun hal ini menunjukkan bahwa model bahasa besar telah menyerap “The Handmaid's Tale” dan dapat mengeluarkan versi yang terdegradasi dari dia. Dan karena undang-undang hak cipta belum cukup canggih untuk mengatasi AI generatif, upaya hukum tidak ada gunanya pada saat ini.

“Serangan terhadap kreativitas manusia harus dihentikan,” demikian isi surat para musisi tersebut. “Kita harus melindungi diri dari penggunaan AI yang bersifat predator untuk mencuri suara dan kemiripan artis profesional, melanggar hak pencipta, dan menghancurkan ekosistem musik.”

Sumber

Previous articleBillie Eilish, Metro Boomin, Nicki Minaj Bergabung dengan Ratusan Orang yang Mengecam Musik AI Tanpa Lisensi
Next articleBillie Eilish, Metro Boomin, Nicki Minaj Bergabung dengan Ratusan Orang yang Mengecam Musik AI Tanpa Lisensi