Untuk memberikan waktu yang layak – dan sudah seharusnya – bagi para akademisi perempuan yang berfokus pada AI dan pihak lain untuk menjadi pusat perhatian, TechCrunch meluncurkan serangkaian wawancara yang berfokus pada perempuan luar biasa yang telah berkontribusi pada revolusi AI. Kami akan menerbitkan beberapa artikel sepanjang tahun seiring dengan berlanjutnya ledakan AI, menyoroti pekerjaan-pekerjaan penting yang sering kali tidak diketahui. Baca profil lainnya di sini.

Kathi Vidal adalah seorang pengacara kekayaan intelektual Amerika dan mantan insinyur yang menjabat sebagai Direktur Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO).

Vidal memulai karirnya sebagai insinyur di General Electric dan Lockheed Martin, bekerja di bidang AI, rekayasa perangkat lunak, dan sirkuit. Dia memiliki gelar Sarjana Teknik Elektro dari Binghamton University, Magister Teknik Elektro dari Syracuse University dan JD dari University of Pennsylvania Law School.

Tanya Jawab

Secara singkat, bagaimana Anda memulai di bidang AI? Apa yang membuat Anda tertarik pada bidang ini?

Ketika saya mulai kuliah pada usia 16 tahun, saya tertarik pada pemecahan masalah ilmiah. Saya memiliki osiloskop yang saya beli di garage sale yang terus-menerus saya otak-atik, dan saya senang mengerjakan Dodge Dart saya! Ketertarikan awal ini membawa saya ke Program Teknik Edison GE sebagai salah satu dari dua wanita yang terpilih dalam program tersebut. Kami terlibat dalam penyelesaian masalah teknis mingguan di seluruh bidang teknik dan disiplin ilmu selain penugasan kerja bergilir di berbagai bidang teknis. Ketika saya didekati untuk bekerja dalam tim beranggotakan tiga orang yang bekerja di bidang kecerdasan buatan, saya langsung melakukannya. Kemampuan untuk terlibat dalam pekerjaan baru dan inovatif di awal tahun 1990an yang dapat diterapkan di seluruh disiplin ilmu dan teknik untuk menemukan cara berinovasi secara lebih kreatif sangatlah mengasyikkan. Saya melihatnya sebagai cara untuk melepaskan diri dari kakunya prinsip-prinsip desain saat ini dan untuk lebih meniru nuansa yang dibawa manusia dalam pemecahan masalah.

Pekerjaan apa yang paling Anda banggakan (di bidang AI)?

Ini akan menjadi hubungan antara pekerjaan saya saat ini mengenai kebijakan AI pemerintah AS di persimpangan antara AI dan inovasi dan pekerjaan saya mengembangkan sistem diagnostik kesalahan AI pertama untuk pesawat terbang. Mengenai hal terakhir, saya bekerja di jaringan saraf, logika fuzzy, dan sistem pakar untuk membangun sistem pembelajaran mandiri yang tangguh di awal tahun 1990an. Meskipun saya berangkat ke fakultas hukum sebelum sistem diterapkan, saya bersemangat untuk menciptakan sesuatu yang baru di bidang AI yang relatif baru (dibandingkan dengan AI saat ini) dan bekerja dengan para Ph.D di GE Research untuk berbagi pembelajaran di seluruh proyek kami . Saya sangat tertarik dengan AI sehingga saya akhirnya menulis tesis Master tentang pekerjaan saya.

Bagaimana Anda mengatasi tantangan industri teknologi yang didominasi laki-laki, dan, lebih jauh lagi, industri AI yang didominasi laki-laki?

Sejujurnya, pada tahun 1990-an, cara saya menghadapi tantangan di bidang teknik adalah dengan melakukan konformitas (tanpa sadar saya sedang konformis). Saat itu adalah masa yang berbeda, dan mungkin sudah jelas bahwa sebagian besar posisi kepemimpinan di bidang teknik dan firma hukum lebih didominasi laki-laki dibandingkan saat ini. Beberapa rekan pria saya menyarankan agar saya belajar cara mengurangi tawa. Tapi saya menemukan kegembiraan dalam hidup dan apa yang saya lakukan! Saya ingat berbicara di depan ruangan yang penuh dengan perempuan pada konferensi perempuan yang kami adakan pada pertengahan tahun 2000an (sebelum konferensi perempuan menjadi hal yang biasa). Ketika saya selesai berbicara, sejumlah penonton datang untuk memberi selamat atas pidato saya dan memberi tahu saya bahwa mereka belum pernah melihat saya begitu hidup dan bersemangat. Dan saya berbicara tentang hukum paten. Saat itulah saya mengalami momen “aha” – dihargai karena bersikap autentik adalah cara saya merasa diikutsertakan dan sukses dalam pekerjaan saya.

Sejak saat itu, saya mempertimbangkan untuk bersikap autentik dan menciptakan lingkungan inklusif di mana perempuan dapat berkembang. Misalnya, saya telah mengubah praktik perekrutan dan promosi di organisasi tempat saya pernah bertugas. Baru-baru ini di USPTO, lembaga kami melihat peningkatan keragaman hampir 5% di antara jajaran kepemimpinan kami dalam satu tahun karena perubahan ini. Saya telah berupaya untuk memperjuangkan kebijakan yang membuka pintu bagi lebih banyak perempuan untuk berpartisipasi dalam inovasi, dengan menyadari bahwa meskipun lebih dari 40% dari mereka yang menggunakan layanan hukum gratis kami untuk mengajukan permohonan paten mengidentifikasi diri mereka sebagai perempuan, hanya 13% penemu yang dipatenkan adalah perempuan. — jadi kami bekerja keras untuk menutup kesenjangan tersebut. Bersama Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo, saya mendirikan inisiatif Kewirausahaan Perempuan di seluruh Departemen Perdagangan AS untuk memberdayakan lebih banyak pemimpin bisnis perempuan dan membekali mereka dengan informasi dan bantuan yang mereka perlukan agar sukses, dan saya dengan bangga memajukan kebijakan yang tidak hanya mengangkat semangat perempuan. tetapi komunitas lain yang secara historis kurang terwakili dalam ekosistem inovasi kita melalui pekerjaan saya membantu memimpin Dewan Inovasi Inklusif dan Dewan Penasihat Nasional Inovasi dan Kewirausahaan Administrasi Pembangunan Ekonomi. Saya juga menghabiskan waktu untuk membimbing orang lain di waktu luang saya, berbagi pembelajaran dan mengembangkan generasi pemimpin dan advokat berikutnya. Saya jelas tidak bisa melakukan pekerjaan ini sendirian – semuanya dilakukan dengan kerja sama dengan perempuan dan laki-laki yang memiliki pemikiran yang sama.

Nasihat apa yang akan Anda berikan kepada perempuan yang ingin memasuki bidang AI?

Pertama, kami membutuhkan Anda, jadi lanjutkanlah. Penting untuk melibatkan perempuan dalam membentuk model AI di masa depan untuk mengurangi bias atau risiko keselamatan. Dan ada begitu banyak pelopor di luar sana – Fei-Fei Li di Stanford dan Elham Tabassi di National Institute of Standards and Technology (NIST), dan masih banyak lagi. Saya merasa terhormat bisa bekerja bersama para pemimpin luar biasa di garis depan AI — Sekretaris Raimondo dan Zoë Baird di Departemen Perdagangan, Direktur NIST Laurie Locascio, Direktur Kantor Hak Cipta Shira Perlmutter, dan pimpinan baru Institut Keamanan AI Elizabeth Kelly. Sangat penting bagi kita semua untuk bekerja sama, baik pemerintah maupun sektor swasta, untuk menciptakan masa depan, atau masa depan akan tercipta untuk kita. Dan ini mungkin bukan masa depan yang kita yakini atau inginkan.

Kedua, temukan penarik Anda dan bertahanlah. Ajukan pertanyaan dan nyatakan tujuan Anda untuk menarik orang lain agar mendukung perjalanan Anda. Jangan menganggap kata “tidak” sebagai masalah pribadi. Lihat “tidak” dan penolakan sebagai hambatan. Temukan penarik Anda dan mentor serta sponsor yang mendukung Anda, kesuksesan Anda, dan apa yang dapat Anda sumbangkan dalam bidang yang sangat penting ini.

Apa saja masalah paling mendesak yang dihadapi AI seiring dengan perkembangannya?

Amerika beruntung bisa memimpin dunia dalam inovasi yang dilakukan oleh pengembang AI, dan oleh karena itu kita juga mempunyai tanggung jawab untuk memimpin kebijakan yang membuat AI aman dan dapat dipercaya serta memajukan nilai-nilai kita. Kami mengupayakan hal ini melalui kerja sama dengan negara-negara lain di beberapa tempat multilateral dan bilateral. USPTO memiliki sejarah panjang dalam kolaborasi dan kepemimpinan semacam ini. Untuk memastikan nilai-nilai Amerika tertanam dalam kebijakan AI, Kemitraan AI dan Teknologi Berkembang yang kami mulai pada tahun 2022 mendukung pendekatan pemerintahan Biden terhadap AI, termasuk Inisiatif AI Nasional, untuk memajukan kepemimpinan AS di bidang AI. Baru-baru ini, kami menerbitkan panduan yang memperjelas tingkat kontribusi manusia yang diperlukan untuk mematenkan penemuan yang mendukung AI, mendorong kecerdikan manusia, dan memberi insentif pada investasi untuk inovasi yang mendukung AI, namun tidak menghambat inovasi di masa depan dengan cara mengunci inovasi atau menghambat persaingan secara tidak perlu. Sepengetahuan kami, ini adalah panduan pertama di dunia. Kami harus mencapai tujuan dan keseimbangan yang sama dalam sektor kreatif, dan kami bekerja sama dengan pemangku kepentingan serta Kantor Hak Cipta untuk mencapai hal tersebut.

Meskipun kami di USPTO berfokus pada pemanfaatan AI untuk mendemokratisasi dan meningkatkan skala inovasi, serta kebijakan yang bersinggungan dengan AI dan kekayaan intelektual, kami juga bekerja sama dengan NIST dan Administrasi Telekomunikasi dan Informasi Nasional dalam isu-isu mendesak lainnya termasuk keselamatan, pengembangan dan penggunaan AI serta mekanisme yang aman dan dapat dipercaya yang dapat menciptakan kepercayaan terhadap AI.

Masalah apa saja yang harus diwaspadai oleh pengguna AI?

Seperti yang dinyatakan oleh Presiden Biden dalam perintah eksekutifnya mengenai AI, penggunaan AI yang bertanggung jawab berpotensi membantu memecahkan tantangan-tantangan mendesak dan menjadikan dunia kita lebih sejahtera, produktif, inovatif, dan aman, sementara penggunaan yang tidak bertanggung jawab dapat memperburuk dampak buruk pada masyarakat “seperti penipuan, diskriminasi, bias. dan disinformasi; menggusur dan melemahkan pekerja; menghambat persaingan; dan menimbulkan risiko terhadap keamanan nasional.” Pengguna AI harus berhati-hati dan berhati-hati dalam menggunakan AI agar dampak buruknya tidak terus berlanjut. Salah satu cara utamanya adalah dengan terus mengikuti pekerjaan yang dilakukan NIST melalui Kerangka Manajemen Risiko AI dan Institut Keamanan AI AS.

Apa cara terbaik untuk membangun AI secara bertanggung jawab?

Bersama. Untuk membangun AI secara bertanggung jawab, kita tidak hanya memerlukan intervensi dan kebijakan pemerintah, namun juga kepemimpinan industri. Presiden Biden menyadari hal ini ketika dia membentuk perusahaan AI swasta dan mendapatkan komitmen sukarela mereka untuk mengelola risiko yang ditimbulkan oleh AI. Kami di pemerintahan AS juga membutuhkan masukan Anda saat kami melakukan pekerjaan kami. Kami secara berkala meminta masukan Anda melalui keterlibatan publik serta permintaan informasi atau komentar yang kami keluarkan dalam Daftar Federal. Misalnya, melalui Kemitraan AI dan Teknologi Berkembang, kami meminta komentar Anda sebelum merancang Panduan Inventorship untuk Penemuan yang Dibantu AI. Kami menggunakan komentar Anda sebagai tanggapan atas permintaan Kantor Hak Cipta atas informasi terkait persimpangan antara hak cipta dan AI untuk memberikan saran kepada Pemerintahan Biden mengenai strategi nasional dan internasional. NIST meminta masukan dan informasi Anda untuk mendukung pengembangan dan penggunaan AI yang aman, terjamin, dan tepercaya, dan NTIA meminta masukan Anda mengenai akuntabilitas AI. Dan kami di USPTO akan segera mengeluarkan permintaan komentar lain untuk mengeksplorasi cara-cara di mana undang-undang paten kami mungkin perlu berkembang untuk memperhitungkan cara AI dapat mempengaruhi faktor-faktor paten lainnya atau mungkin menciptakan ladang ranjau “kesenian sebelumnya”, sehingga mempersulit pematenan. . Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah tetap mengikuti pekerjaan Pemerintah dalam bidang AI, termasuk NIST, USPTO, NTIA, dan Departemen Perdagangan pada umumnya, dan memberikan masukan Anda sehingga kita dapat bersama-sama membangun AI yang bertanggung jawab.

Bagaimana cara investor mendorong AI yang bertanggung jawab dengan lebih baik?

Investor harus melakukan yang terbaik – berinvestasi dalam pekerjaan. Kemajuan dalam AI yang bertanggung jawab tidak bisa muncul begitu saja; kita membutuhkan perusahaan-perusahaan di bidang ini yang bekerja keras untuk mewujudkan perusahaan AI yang bertanggung jawab di masa depan. Kita membutuhkan investor untuk mengajukan pertanyaan yang tepat, mendorong pembangunan yang bertanggung jawab, dan menggunakan uang mereka untuk mendukung AI yang bertanggung jawab di masa depan. Lebih lanjut, mereka harus menekankan kepada perusahaan tempat mereka berinvestasi akan perlunya memprioritaskan perlindungan kekayaan intelektual, keamanan siber, dan tidak menerima investasi dari sumber yang mencurigakan. Ketiganya diperlukan untuk menjamin adanya kendali atas pekerjaan dan untuk memastikan bahwa pekerjaan menciptakan lapangan kerja dan mendukung keamanan nasional.

Sumber

Previous articleAdele Menjadwal Ulang Tanggal Residensi Las Vegas yang Ditunda, Sekarang Berakhir pada November
Next article'Only God Was Above Us' dari Vampire Weekend adalah Rekor Indah yang Keras Untuk Dunia Indah yang Keras