Komite kebebasan sipil (LIBE) dan pasar internal (IMCO) di Parlemen Eropa sangat mendukung rancangan undang-undang yang menetapkan kerangka kerja berbasis risiko untuk mengatur penerapan kecerdasan buatan. Dalam pemungutan suara pagi ini komite memberikan suara 71-8 (dengan 7 abstain) mendukung kompromi yang dinegosiasikan dengan Negara-negara Anggota UE pada akhir tahun lalu dalam pembicaraan 'trilog' tiga arah yang panjang.

Undang-Undang AI UE, yang awalnya diusulkan oleh Komisi pada bulan April 2021, menetapkan aturan bagi pengembang AI berdasarkan kekuatan model mereka dan/atau tujuan penerapan AI. Hal ini mencakup daftar penggunaan AI yang dilarang (seperti penilaian sosial), serta aturan untuk serangkaian penggunaan berisiko tinggi (misalnya pendidikan, kesehatan, atau pekerjaan), seperti kewajiban di bidang seperti kualitas data, pengujian, dan penilaian risiko. Selain itu, ini menerapkan beberapa persyaratan transparansi pada AI tujuan umum dan alat seperti deepfake dan chatbot AI.

Selain itu, sebagian besar aplikasi AI akan dianggap 'berisiko rendah' ​​— artinya aplikasi tersebut berada di luar cakupan hukum. Rencana tersebut juga mengatur pembentukan peraturan sandbox di tingkat nasional untuk memungkinkan pengembang mengembangkan, melatih dan menguji aplikasi berisiko di lingkungan “dunia nyata” yang diawasi.

Usulan Komisi untuk buku peraturan AI tidak menimbulkan banyak kegaduhan ketika UE mempresentasikannya tiga tahun lalu. Namun dengan maraknya AI generatif selama setahun terakhir+, rencana tersebut telah menarik perhatian global – dan menimbulkan perpecahan besar di antara para anggota parlemen di blok tersebut. Parlemen Eropa bergerak untuk mengubah proposal tersebut guna memastikan bahwa proposal tersebut berlaku untuk AI dengan tujuan umum yang kuat, sementara beberapa Negara Anggota, yang dipimpin oleh Perancis, telah mendorong ke arah oposisi – mencari peraturan yang dibuat untuk AI tingkat lanjut dengan harapan dapat mendorong para pemimpin nasional .

Pembicaraan trilog maraton pada bulan Desember menghasilkan teks kompromi yang masih mencakup beberapa ketentuan untuk AI tujuan umum, yang menyebabkan masih adanya penolakan dari beberapa pemerintah. Dan hingga akhir bulan lalu, perpecahan ini sepertinya masih bisa menggagalkan pengesahan RUU tersebut. Namun dengan adanya pemungutan suara kritis dari Negara-negara Anggota mengenai teks kompromi yang disahkan awal bulan ini, blok tersebut tampaknya hampir pasti akan mengadopsi buku peraturan AI unggulannya dalam waktu beberapa bulan.

Meskipun demikian, rancangan undang-undang tersebut masih memiliki beberapa tantangan yang harus diselesaikan sebelum diadopsi: Akan ada pemungutan suara pleno di parlemen dalam beberapa minggu mendatang, di mana anggota parlemen akan diminta untuk mengadopsinya secara resmi. Kemudian akan ada pengesahan akhir Dewan setelah itu.

Namun beberapa langkah terakhir ini tampaknya tidak akan menimbulkan perselisihan di antara para anggota legislator UE. Tindakan seperti itu akan menjadi pukulan telak bagi rancangan undang-undang dalam siklus saat ini, dengan semakin dekatnya pemilihan parlemen dan berakhirnya mandat perguruan tinggi saat ini – yang berarti waktu legislatif dan ruang gerak reputasi sangat ketat.

Dukungan penuh dari dua komite parlemen, yang terlibat dalam pemeriksaan rinci proposal legislatif selama bertahun-tahun, juga memberikan sinyal kuat bahwa anggota parlemen akan menindaklanjuti dengan dukungan mayoritas absolut yang diperlukan – yang akan membuka jalan bagi undang-undang tersebut untuk diadopsi. dan mulai berlaku pada akhir tahun ini. Ketentuan pertama (larangan terhadap praktik terlarang) kemudian akan berlaku enam bulan setelahnya (kemungkinan besar pada paruh kedua tahun ini).

UE menyetujui peluncuran bertahap Undang-undang tersebut yang kemungkinan akan memberlakukan persyaratan hukum bagi pengembang dalam cakupannya antara tahun 2024 dan 2027. (UE juga memberikan waktu sembilan bulan setelah berlakunya kode praktik; 12 bulan setelah berlakunya peraturan tentang AI untuk tujuan umum, termasuk tata kelola, untuk diterapkan. Undang-undang tersebut juga menyatakan bahwa undang-undang tersebut akan berlaku sepenuhnya dalam waktu 24 bulan setelah diberlakukan – meskipun kewajiban untuk sistem berisiko tinggi masih memiliki jangka waktu penerapan yang lebih lama (36 bulan).)

Meskipun pemungutan suara pleno parlemen tampaknya akan berhasil, masih ada beberapa pihak yang menentang. Partai Bajak Laut, misalnya, menolak mendukung apa yang anggota Parlemen Eropa-nya — yang menyumbang beberapa suara dalam komite hari ini. melawan Undang-Undang tersebut – menjuluki undang-undang yang “cacat”. Mengomentari pernyataannya, Anggota Parlemen Eropa dari Partai Bajak Laut Marcel Kolaja, yang juga merupakan anggota komite IMCO, mengatakan: “Sayangnya, meskipun Parlemen Eropa memiliki posisi yang baik, pemerintah nasional berhasil melumpuhkan UU AI. Oleh karena itu, Bajak Laut tidak dapat mendukungnya.”

Dalam pernyataan lain Patrick Breyer, Anggota Parlemen Eropa Partai Bajak Laut dan anggota komite LIBE, juga memperingatkan: Undang-Undang AI Uni Eropa membuka pintu bagi pengawasan wajah permanen secara real-time: Lebih dari 6.000 orang dicari berdasarkan surat perintah penangkapan Eropa karena pelanggaran yang tercantum dalam Undang-Undang AI. Ruang publik mana pun di Eropa dapat ditempatkan di bawah pengawasan massal biometrik permanen atas dasar ini. Undang-undang ini melegitimasi dan menormalkan budaya ketidakpercayaan. Hal ini membawa Eropa ke masa depan distopia, yaitu negara yang penuh dengan pengawasan teknologi tinggi dan penuh ketidakpercayaan.”

Sumber

Previous articlePolisi India menembakkan gas air mata saat para petani yang melakukan protes berbaris di Delhi
Next articleCouple Goals: Soma BBNaija merayakan ulang tahun pacarnya Angel dengan pesan lucu