Lilah Gibney mungkin paling dikenal karena vlog YouTube-nya dan kehadiran Instagram yang dinamis. Ia terlahir sebagai laki-laki, namun telah mengalami transisi gender sejak tahun 2020, dan membagikan perjalanannya di akun media sosialnya. Saat ini, dia memiliki banyak penggemar yang mendukungnya dalam perjalanan penemuan jati dirinya.

Sumber gambar

Kehidupan awal, karier media sosial

Lilah Gibney lahir pada tanggal 2 Mei 1998, di Amerika Serikat, namun rincian tentang keluarganya belum diungkapkan kepada publik. Kehidupan awalnya merupakan bukti ketahanan, yang dibentuk oleh perjuangannya menemukan jati diri sebagai seorang transgender.

Sebelum karier media sosialnya melejit, Lilah menghabiskan waktunya bekerja di McDonald's, sebuah babak dalam hidupnya yang ditandai dengan dedikasi dan upaya untuk mengembangkan pribadi. Namun, pada tahun 2014, ia menempuh jalur transformatif yang tidak hanya akan mengubah hidupnya, namun juga berdampak pada banyak orang lain melalui karier media sosialnya yang dinamis. Saat ini, Lilah memiliki sekitar 52.000 pengikut di saluran YouTube-nya, dan hampir 90.000 di saluran YouTube-nya. Instagram.

Dengan hasrat bawaan untuk mengekspresikan diri dan keinginan untuk memberikan dampak positif pada kehidupan orang-orang di sekitarnya, Lilah meluncurkan saluran YouTube-nya. Platform ini menjadi kanvas keaslian seninya, tempat ia mulai berbagi vlog tentang pengalaman, cobaan, dan kemenangan. Yang membedakan Lilah adalah komitmennya yang tak tergoyahkan terhadap kejujuran dan keterbukaan – di dunia dengan konten media sosial yang terkurasi dan dipoles, ia memilih untuk menampilkan kehidupannya tanpa filter, sebuah pilihan yang sangat disukai oleh para pemirsanya.

Gaya vlogging Lilah Gibney selalu bersifat sangat pribadi, namun mencapai tingkat paling mendalam ketika dia memutuskan untuk berbagi perjalanan transisinya dari pria ke wanita. Dia mengajak penontonnya sepanjang perjalanannya, mendokumentasikan aspek emosional dan fisik dari transisinya, namun yang benar-benar membedakannya adalah kesediaannya untuk berbagi momen paling intim dari transisinya, bahkan merekam vlog langsung dari rumah sakit beberapa saat setelah operasinya. telah selesai. Dalam vlog yang mentah dan tanpa filter ini, Lilah memberikan gambaran sekilas tentang dampak dari peristiwa penting dan mengubah hidup. Sikapnya yang ceria dan kebaikannya pada saat-saat ini sangat disukai oleh para penggemarnya, yang berbondong-bondong datang ke sisinya untuk menawarkan dukungan mereka.

Vlog ini lebih dari sekedar video; mereka adalah sumber inspirasi bagi mereka yang ingin lebih memahami pengalaman dan emosi yang muncul saat transisi. Keputusan Lilah untuk mengungkapkan suka dan duka, dan kerentanan yang menyertai perjalanannya merupakan tindakan koneksi dan pemberdayaan yang kuat, mengingatkan kita semua akan potensi transformatif dari penceritaan pribadi di era digital.

Insiden dengan tim Jake Paul 10

Insiden yang melibatkan Lilah Gibney diusir dari a Pesta rumah tim 10 pada tahun 2019, bersama teman transgendernya, menarik perhatian yang signifikan, dan menimbulkan kekhawatiran tentang transfobia dalam grup tersebut.

Ketegangan meningkat saat pesta rumah, ketika Lilah dan temannya diminta pergi. Lilah kemudian membagikan pandangannya tentang kejadian tersebut dalam sebuah video YouTube, memberikan wawasan tentang peristiwa yang terjadi malam itu.

Menurut Lilah, titik balik malam itu adalah komentar editor Tim 10, Blane O'Roark. Lilah merekam video di lokasi kejadian di mana O'Roark terdengar berkata, “Saya hanya berpikir gadis sungguhan akan datang,” yang dianggap Lilah sebagai pernyataan yang tidak sopan dan transfobia. Keputusan Lilah untuk membagikan pengalamannya dalam video YouTube merupakan tindakan keberanian dan transparansi.

Insiden tersebut dan video Lilah memicu diskusi tentang pentingnya menghormati dan mendukung individu transgender, dan menyoroti perlunya kesadaran dan pendidikan mengenai identitas dan inklusi gender. Hal ini juga menimbulkan perdebatan dalam komunitas online tentang perilaku beberapa anggota Tim 10.

Meskipun kejadian ini jelas merupakan tantangan bagi Lilah, keputusannya untuk berbicara menentang transfobia dan membagikan kisahnya di platform publik semakin menegaskan perannya sebagai advokat bagi komunitas transgender. Laporan ini menekankan potensi media sosial untuk menyoroti isu-isu terkait diskriminasi dan prasangka, serta mendorong diskusi mengenai upaya membangun masyarakat yang lebih inklusif dan memahami.

Tim Jake Paul 10

Team 10 adalah kolektif influencer media sosial dan perusahaan manajemen bakat yang didirikan bersama oleh Jake Paul, seorang YouTuber, aktor, dan tokoh internet Amerika. Didirikan pada tahun 2017, Tim 10 mendapatkan perhatian dan ketenaran yang signifikan dalam dunia pembuatan konten online.

Tim 10 awalnya berbasis di sebuah rumah besar di Los Angeles, tempat sekelompok pembuat konten muda, termasuk Jake Paul, tinggal dan berkolaborasi. Tujuan utama kolektif ini adalah membuat dan mempromosikan konten viral di berbagai platform media sosial, termasuk YouTube, Instagram, dan TikTok. Anggota Tim 10 sering berpartisipasi dalam lelucon, tantangan, dan proyek kolaboratif, dan konten mereka sering kali berfokus pada topik hiburan dan gaya hidup.

Keanggotaan grup berubah seiring berjalannya waktu, dengan pembuat baru bergabung dan yang lain keluar. Suasana kolektif yang dinamis, energi muda, dan kontroversi terkait anggotanya berkontribusi terhadap popularitas dan perhatian media.

Selain pembuatan konten, Tim 10 memberikan layanan manajemen dan dukungan kepada anggotanya, membantu mereka mengembangkan merek pribadi dan karier mereka di ruang digital. Jake Paul, sebagai salah satu pendiri, memainkan peran penting dalam memimpin dan mewakili kolektif.

Selama bertahun-tahun, Tim 10 mengalami banyak kontroversi dan konflik internal, yang terkadang menutupi konten yang diproduksi oleh para anggotanya. Akibatnya, reputasi kolektif tersebut menjadi topik perdebatan di komunitas online.

Penampilan dan gaya pakaian

Perjalanan transisi Lilah Gibney telah membawa perubahan luar biasa pada penampilannya, sebuah bukti komitmennya untuk hidup secara otentik. Selama masa transisinya, dia menjalani berbagai operasi, termasuk operasi pembesaran payudara, untuk menyelaraskan fisiknya dengan identitas aslinya.

Dengan tinggi badan 5 kaki 8 inci dan berat sekitar 125 pon (55 kg), Lilah memiliki penampilan mencolok yang percaya diri sekaligus elegan. Wajahnya, senyum cerahnya, dan postur tubuhnya yang anggun mencerminkan tidak hanya kecantikannya namun juga perjalanan penemuan jati diri dan transformasi yang telah ia jalani.

Pilihan fesyen Lilah merupakan perpanjangan dari jati dirinya. Gaya pakaiannya merupakan perpaduan unik antara kenyamanan, kepercayaan diri, dan individualitas. Dari pakaian kasual yang mencerminkan kepribadiannya yang santai hingga pakaian yang lebih elegan yang menonjolkan selera gayanya, pakaian Lilah mencerminkan kepribadiannya yang beragam dan identitasnya yang terus berkembang.

Kekayaan Bersih

Meskipun fokus utama Lilah Gibney adalah berbagi transformasi dan pengalaman pribadinya, perjalanannya yang luar biasa sebagai YouTuber dan model Instagram juga menghasilkan kesuksesan finansial yang besar. Pada perkiraan terbaru, Lilah kekayaan bersih dilaporkan berjumlah sekitar $5 juta, yang mencerminkan pengaruh dan semangat kewirausahaannya.



Sumber

Previous articleSedikitnya delapan orang tewas setelah badai hebat menerjang Australia bagian timur
Next articleFilm apa yang dimainkan Louis Healy? Usia, Tinggi Badan, Kekayaan Bersihnya
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here