Seorang pria bersenjata membunuh 14 orang dan melukai 25 orang dalam penembakan paling mematikan di Republik Ceko.

Republik Ceko telah mengumumkan hari berkabung setelah penembakan di ibu kotanya, Praha. Para pemimpin dunia telah menyampaikan belasungkawa, dan polisi telah meningkatkan keamanan di sekolah-sekolah dan fasilitas umum lainnya.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pengambilan gambar:

Kapan dan di mana penembakan itu terjadi?

Seorang mahasiswa melepaskan tembakan pada hari Kamis pukul 15.00 (14:00 GMT) di Fakultas Seni Universitas Charles, yang terletak di kawasan wisata yang sibuk di Kota Tua Praha dekat lokasi seperti Jembatan Charles abad ke-14.

Pria bersenjata itu menyerang lantai empat gedung departemen filsafat institusi yang terletak di dekat sungai Vltava di Jan Palach Square.

Berapa banyak orang yang terbunuh dan terluka?

Pria bersenjata itu pertama kali menembak dan membunuh ayahnya di kampung halamannya di Hostoun, sebelah barat Praha, sebelum membunuh 14 orang lainnya di ibu kota Ceko dan melukai 25 orang, termasuk tiga warga negara asing – dua dari Arab Saudi dan satu dari Belanda – kata pihak berwenang.

Dari orang-orang yang terbunuh, 13 orang telah diidentifikasi. Pihak berwenang memperingatkan jumlah korban jiwa mungkin meningkat.

Ini adalah penembakan massal paling mematikan dalam sejarah Republik Ceko. Sebelumnya, penembakan massal terburuk di negara ini terjadi pada tahun 2015 ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di kota tenggara Uhersky Brod, menewaskan delapan orang sebelum menembak dirinya sendiri secara fatal.

Siapa penembak di Universitas Charles?

Terduga penembak diidentifikasi sebagai seorang mahasiswa berusia 24 tahun di universitas tersebut. Pihak berwenang mengatakan dia adalah siswa berprestasi yang tidak memiliki catatan kriminal sebelumnya.

Namun, Kepala Polisi Praha Martin Vondrasek kemudian mengatakan bahwa berdasarkan penggeledahan di rumahnya, tersangka pria bersenjata juga diduga terlibat dalam pembunuhan pria lain dan putrinya yang berusia dua bulan di Praha pada 15 Desember.

Tersangka pria bersenjata tewas di tempat kejadian, menurut menteri dalam negeri. Pihak berwenang sedang menyelidiki apakah dia dibunuh oleh polisi atau dia meninggal karena bunuh diri.

Penembakan itu direncanakan, kata polisi. Petugas mendapat “informasi yang belum bisa dikonfirmasi dari sebuah akun di jejaring sosial bahwa dia diduga terinspirasi” oleh penembakan massal di Rusia tahun ini, kata mereka.

Setelah menggeledah rumah tersangka, polisi mengatakan dia secara sah memiliki beberapa senjata dan bersenjata selama penyerangan.

Apa undang-undang senjata di Republik Ceko?

Undang-undang senjata api Ceko mengakui hak untuk “memperoleh, menyimpan, dan memiliki senjata api”. Pada tahun 2021, amandemen konstitusi secara hukum menjamin hak untuk membela diri dengan senjata atau membela orang lain.

Untuk mendapatkan izin kepemilikan senjata, masyarakat harus melalui beberapa langkah, termasuk pelatihan dan pengujian penanganan senjata secara aman.

Sumber

Previous articlePAN CARD: Bagaimana Cara Mengganti Nama di PAN CARD setelah Menikah?
Next articleLawrence Livermore National Lab mensimulasikan pembelokan asteroid nuklir gaya 'Armageddon'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here