Pulang Dari Perguruan Tinggisebuah platform karier bagi para profesional muda dan mahasiswa yang mencari pekerjaan atau magang pertama mereka, pada hari Rabu mengumumkan bahwa mereka mengumpulkan $5,4 juta dalam putaran awal yang dipimpin oleh GV (sebelumnya Google Ventures).

Modal baru ini akan digunakan untuk membangun penawaran utama platform, “Gig,” sebuah pasar bagi perusahaan untuk mendaftarkan pekerjaan, mulai dari peluang paruh waktu dan magang hingga proyek satu kali dan peran jangka panjang lainnya. Home From College menampilkan daftar pekerjaan dari ratusan merek ternama seperti Poppi, Aquaphor, Burt's Bees, Nivea, Urban Decay, Thrive Market, Peacock, dan Steve Madden, antara lain.

Startup yang berbasis di Los Angeles ini didirikan pada tahun 2021 oleh Julia Haber, yang mendirikan WAYV, sebuah perusahaan pemasaran yang menciptakan “pengalaman bermerek” seperti toko pop-up di kampus; dan Kaj Zandvliet, mantan analis keuangan di Sony Music Entertainment.

Home From College berawal dari acara yang diselenggarakan WAYV, di mana para siswa mengungkapkan “ketakutan mereka menjadi pengangguran ketika mereka lulus,” dan “tidak mendapatkan pekerjaan mereka.” [college] selaras dengan apa yang sebenarnya ingin mereka lakukan dalam hidup,” kata Haber kepada TechCrunch. Masalah lainnya adalah mahasiswa tidak dapat menemukan cara yang menyenangkan untuk mendapatkan penghasilan tambahan selama mereka kuliah, atau tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan pekerjaan karena resume yang kosong.

Home From College bertujuan untuk mendisrupsi pencarian kerja tradisional bagi Gen Z, yang lebih memilih peluang yang lebih fleksibel di luar jam kerja 9-5. Ada yang menyebut Gen Z sebagai “generasi pekerja lepas”, dengan 67% Gen Z menerima pekerjaan lepas dan 71% memprioritaskan pekerjaan dengan jam kerja fleksibel, menurut Fiverr. Gen Z juga menjajaki peran yang lebih kreatif, dan banyak yang ingin membangun karier mereka di media sosial, hiburan, pemasaran, kecantikan, dan mode.

Haber ingin Home From College menjadi tempat bagi mahasiswa untuk menemukan pertunjukan yang sesuai dengan gaya hidup sibuk mereka dan memberikan pengalaman berharga terkait jalur dan tujuan karir mereka. Jadi, daripada melamar magang tanpa bayaran, mereka bisa mengambil pekerjaan sampingan seperti duta media sosial atau desainer logo.

Kredit Gambar: Pulang Dari Perguruan Tinggi

“Saya bekerja penuh waktu, jadi saya telah menggunakan [Home From College] sebagai cara untuk mendapatkan pertunjukan sampingan,” Sierra Estevez, lulusan baru dari SUNY Oneonta, memberi tahu kami. “Saya dapat menyaring berbagai pertunjukan yang tersedia untuk menemukan peluang yang sesuai dengan jangka waktu atau jadwal saya.”

Saat meninjau pasar, sebagian besar listingan merupakan pertunjukan satu kali yang terutama berfokus pada pembuatan konten atau pengujian produk, yang ditawarkan oleh banyak merek untuk mendapatkan masukan dari demografi yang lebih muda. Kompensasinya sangat bervariasi. Misalnya, Nivea saat ini menawarkan $500 untuk membuat dua video TikTok. Bisnis kecil menawarkan kompensasi yang jauh lebih rendah, dengan satu perusahaan hanya menawarkan $15 untuk mencoba suatu produk dan memberikan ulasan.

“Semua pertunjukan di Home From College dibayar… [it] membantu menyingkirkan [jobs] yang mungkin terasa tidak jujur ​​​​kepada siswa atau merasa manipulatif terhadap waktu mereka karena kami tahu Gen Z juga sangat peduli dengan hal itu… Kami selalu ingin memastikan bahwa peluang bagi seseorang yang baru memulai karier selalu diberi kompensasi yang realistis dalam hal nilainya. pertukarannya,” kata Haber. Dia menambahkan bahwa tim meninjau semua listing sebelum dipublikasikan.

Kredit Gambar: Pulang Dari Perguruan Tinggi

Cara lain Home From College melayani Gen Z dan berbeda dari situs karir lainnya adalah fitur wawancara di mana siswa menjawab pertanyaan dari perusahaan nyata, yang dapat mereka posting ke profil mereka. Misalnya, “Jika Anda harus mendeskripsikan merek pribadi Anda dalam satu kalimat, kalimat apakah itu?” atau “Peran apa yang Anda mainkan dalam kelompok?”

Selain itu, platform ini memungkinkan siswa memamerkan kepribadian mereka dengan desain sampul yang menyenangkan untuk profil mereka dan halaman penuh warna yang menjelaskan latar belakang, pengalaman, dan apa yang mereka cari.

Siswa juga dapat melihat berapa kali perusahaan melihat resume mereka dan total tampilan profil yang mereka dapatkan setiap minggu dan bulanan. Perusahaan melihat dasbor serupa yang melacak berapa banyak pelamar yang sedang ditinjau dan jumlah kontrak yang telah ditandatangani.

Siswa juga dapat menerima pesan dari perusahaan, memberi mereka kesempatan untuk menjalin hubungan dengan perusahaan di masa depan.

“Saya sebenarnya bisa berbicara dengan orang-orang berbeda dari merek-merek ini, sedangkan platform lain yang pernah saya coba, itu adalah pesan yang saya sampaikan atau lamaran yang saya kirimkan ke jurang yang tidak pernah saya dengar kabarnya lagi,” Estevez ditambahkan.

Home From College juga bersaing dengan alat desain seperti Canva dengan fitur terbarunya, “Resume Studio.” Meskipun templat yang ditawarkan di Home From College bisa dibilang kurang canggih dibandingkan templat Canva, templat tersebut berfungsi sebagai titik awal bagi siswa yang mungkin belum pernah membuat resume profesional sebelumnya. Pembuat resume ini masih dalam versi beta, jadi pilihannya kemungkinan akan meningkat seiring waktu.

Kredit Gambar: Pulang Dari Perguruan Tinggi

Home From College gratis untuk pelajar dan memiliki tiga tingkat berlangganan untuk perusahaan: Pemula ($99 per bulan), Mode Pertumbuhan ($199 per bulan) dan Perusahaan (harga bervariasi). Mahasiswa dibayar langsung melalui platform Home From College dan perusahaan dikenakan biaya layanan sebesar 20% di atas setiap harga faktur.

Platform ini memiliki lebih dari 100.000 pengguna. Home From College telah membantu memfasilitasi “ribuan” perekrutan, kata Haber.

Home From College terutama melayani orang-orang yang baru memulai karir mereka, namun, perusahaan ingin memperluas penawaran produknya kepada orang-orang yang telah bekerja selama sepuluh tahun atau kurang.

Perusahaan sebelumnya mengumpulkan $1,5 juta dari PEAK6 dan angel investor.

Sumber

Previous articleAgile Space Industries menjalankan tempat pengujian Animas untuk memenuhi permintaan yang melonjak
Next articlePemain utama transfer Julian Fleming dan Penn State lainnya tahu bahwa mereka masih harus membuktikan banyak hal