Kesehatan Ilara, sebuah teknologi kesehatan berbasis di Kenya yang memungkinkan klinik swasta mengakses perangkat diagnostik dan produk farmasi, telah mendapatkan ekuitas utang sebesar $4,2 juta dalam putaran pra-Seri A. Dana tersebut akan digunakan untuk meningkatkan operasi di negara Afrika Timur, dan untuk memperdalam akses layanan kesehatan kepada masyarakat melalui peluncuran layanan kesehatan dan pekerjaan B2B yang akan memungkinkan pekerja yang tidak memiliki asuransi mengakses layanan di jaringan klinik mitra selama jangka waktu tetap. biaya.

Putaran ekuitas senilai $2.5 juta dipimpin oleh DOB Equity, dengan partisipasi Philips Foundation dan investor yang ada seperti AAIC Investment, Angaza Capital, Black Pearl Investments, Perivoli Innovations. Investasi utang datang dari Alphamundi, Kiva Capital dan Boehringer Ingelheim. Putaran baru ini menjadikan total utang, ekuitas, dan dana hibah yang diperoleh startup tersebut menjadi $11,7 juta.

Ilara Health dimulai dengan menyewakan perangkat diagnostik ke klinik pada tahun 2019, namun kini telah berkembang sehingga pusat kesehatan dapat memperoleh produk farmasi dan barang-barang lainnya seperti perabotan rumah sakit, secara kredit. Emilian Popa, salah satu pendiri dan CEO Ilara, mengatakan kepada TechCrunch bahwa langkah strategis ini telah memungkinkan operator layanan kesehatan swasta menjalankan klinik lengkap yang mampu memberikan layanan kesehatan primer berkualitas kepada pasien.

“Di Kenya, masalahnya adalah kualitas layanan, bukan akses, dan tujuan kami sejak diluncurkan adalah meningkatkan standar layanan; klinik-klinik ini tidak dapat memberikan layanan karena kurangnya alat diagnostik atau melakukan prosedur kecil karena kekurangan perabotan. Begitulah, seiring berjalannya waktu, kami menjadi penyedia atau pemodal semua kebutuhan klinik,” kata Popa, yang mendirikan Ilara bersama Maximilian Mancini dan Sameer Afzal Farooq.

Ilara Health memanfaatkan sektor layanan kesehatan swasta di Kenya, yang telah menjadi alternatif pilihan bagi mereka yang memiliki asuransi kesehatan atau mereka yang mampu membayar sendiri. Hal ini bertentangan dengan fasilitas yang dikelola pemerintah yang terus melemah karena kurangnya investasi. Pemimpin negara saat ini berharap untuk meningkatkan penawaran layanan kesehatan yang difasilitasi oleh pembiayaan layanan kesehatan baru program itu janji untuk mengubah cara layanan kesehatan publik diakses dan diberikan. Namun, mungkin diperlukan waktu sebelum fasilitas yang cukup dan lengkap dapat dibangun untuk memenuhi permintaan yang melonjak.

Popa mengatakan Ilara melayani 3.000 klinik di seluruh Kenya, dari 15.000 klinik yang ia perkirakan beroperasi di negara tersebut. Klinik-klinik ini sering kali didirikan di kawasan perumahan sehingga mudah diakses, dan merupakan alternatif yang lebih baik, namun mahal, dibandingkan fasilitas umum, di mana kerusakan peralatan terkadang melumpuhkan pemberian layanan, dan perawatan segera tidak pernah dijamin.

Untuk melengkapi klinik, perusahaan rintisan ini telah bermitra dengan berbagai produsen, termasuk perusahaan Amerika Butterfly Network, untuk menyediakan perangkat seperti alat USG portabel berbiaya rendah, yang menurut Popa membantu menghadirkan layanan pemindaian dalam jangkauan klien sasaran.

Startup ini juga melengkapi klinik dengan perangkat lunak manajemen praktik berbasis langganan bulanan (KSh.1000 [$6.25 per today’s exchange rate]), untuk mendigitalkan operasi mereka dan meningkatkan manajemen bisnis mereka.

“Mereka dapat melihat neraca, mencatat data pasien, dan mengetahui perjalanan pasien. Mereka juga dapat melapor ke Kementerian Kesehatan dengan satu sentuhan tombol. Perangkat lunak ini juga memberi kami gambaran tentang klinik,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka menggunakan data peringkat kredit untuk mendukung rencana peminjaman $10.000 hingga $15.000.

Dalam fase pertumbuhan Ilara Health berikutnya, mereka berencana untuk melipatgandakan jangkauan pasien melalui layanan kesehatan dan pekerjaan B2B, yang melaluinya mereka akan bermitra dengan pemberi kerja untuk memberikan karyawan akses ke berbagai layanan rawat jalan di klinik mitra.

“Kami tinggal di tempat yang hanya ada 2,7% sebagian besar warga Kenya memiliki asuransi swasta dan bahkan NHIF (tanggungan kesehatan yang dikelola negara) tidak menanggung biaya rawat jalan dengan layak. Kami telah membangun model penyedia layanan, dan kini kami menjangkau pasien untuk menyelesaikan siklus tersebut,” kata Popa, yang ikut mendirikan Ilara Health setelah bekerja di bidang konsultasi manajemen, kemudian di bidang teknologi dan ekosistem startup di Afrika selama bertahun-tahun. Sebelum meluncurkan Ilara Health, Popa bekerja sebagai investor di DiGamedana yang kini sepenuhnya berinvestasi di Afrika dan merupakan anak perusahaan dari perusahaan ekuitas swasta Inggris, Zouk Capital.

Sumber

Previous articleSeri AI: AI dan Dunia Selatan
Next articleWarga Mesir yang dituduh menyebabkan kapal karam Pylos membantah tuduhan penyelundupan, dan menyalahkan Yunani