Kemunduran Besar di sini. Ungkapan tersebut mengacu pada Big Tech yang mulai memangkas beberapa program keberagaman, kesetaraan, dan inklusi (DEI) yang diterapkan tak lama setelah pembunuhan George Floyd. Baru-baru ini, Zoom mengumumkan hal itu memberhentikan timnya yang difokuskan pada DEI. Google dan Meta punya mulai melakukan pencairan dana program DEI mereka, dan pendanaan untuk para pendiri kulit hitam terus menurun. Tuntutan hukum telah diajukan yang menargetkan program DEI, memaksa perusahaan untuk menyembunyikan upaya inklusi mereka saat menjadi miliarder berdebat tentang X tentang apakah inisiatif DEI bersifat diskriminatif atau tidak.

Jelas bahwa tahun ini akan menjadi titik balik bagi DEI, terutama karena negara-negara terus melarang tindakan afirmatif dan pemilihan presiden sudah dekat. Berikut adalah semua cerita yang perlu Anda baca untuk terus mendapatkan informasi terkini tentang perkembangan reaksi DEI yang sedang berlangsung di bidang teknologi.

Daftar ini akan diperbarui, jadi terus periksa kembali.

Baca tentang gugatan AAER vs. Fearless Fund

Pada bulan Agustus 2023, American Alliance for Equal Rights, yang didirikan oleh Edward Blum, orang yang membantu membatalkan tindakan afirmatif di bidang pendidikan, mengajukan gugatan terhadap dana ventura Fearless Fund karena menawarkan hibah bisnis kepada perempuan kulit hitam. AAER menuduh bahwa hibah tersebut mendiskriminasi para pendiri kulit putih dan Asia-Amerika. Fund dan AAER sedang memperjuangkan kasus ini di pengadilan, dan saat ini, Fearless Fund dilarang memberikan hibah kepada perempuan kulit hitam lagi.

Di Instagram, Arian Simone, CEO Fund, mengatakan bahwa Gugatan ini telah merugikan dana tersebut secara finansial karena kehilangan jutaan komitmen potensial dan menghadapi pengurangan staf, rendahnya arus kas, tagihan hukum yang mahal, dan surat ancaman. Namun, dampak dari tuntutan hukum ini bisa lebih dari sekadar berdampak pada satu dana saja, namun bisa berdampak luas pada seluruh ekosistem.

Tapi Fearless Fund bukan satu-satunya yang digugat; Administrasi Bisnis Kecil, Badan Pengembangan Bisnis Minoritas, dan bahkan perusahaan kecil, seperti Hello Alice, menjadi sasaran dan dituntut karena mencoba menerapkan beragam skema hibah.

Baca apa yang dikatakan para kritikus tentang DEI

Retorika anti-DEI meningkat drastis. Banyak nama besar dalam industri ventura, seperti Elon Musk, Peter Thiel, dan pendiri Y Combinator Paul Graham, memiliki sentimen yang sama terhadap DEI, sementara hanya sedikit, seperti Mark Cuban, yang menyatakan dukungannya. Perpecahan ini akan bertahan lama dan semakin dalam ketika para miliarder terus menggunakan kekuatan dan pengaruh mereka untuk membuat pendapat mereka didengar.

Pada saat yang sama, banyak juga yang berupaya untuk berubah dan menjadi lebih inklusif. Namun perubahan membutuhkan waktu, dan beberapa janji yang dibuat belum dipenuhi.

Baca bagaimana pemerintah menangani DEI

California meloloskan undang-undang tahun lalu yang akan segera mewajibkan perusahaan modal ventura di negara bagian tersebut untuk mengungkapkan rincian keberagaman para pendiri yang mereka dukung. Beberapa orang menganggap RUU tersebut sebagai kemajuan dalam industri yang terkenal tidak jelas.

Namun, California bukan satu-satunya negara bagian yang berupaya mengatasi keberagaman. Massachusetts sedang berupaya untuk meloloskan undang-undang yang akan memperluas undang-undang tempat kerja ke industri ventura; Perusahaan ventura di Kota New York secara informal berkumpul untuk menciptakan aliansi guna mendukung lebih banyak keberagaman. Ada kegembiraan dalam inisiatif ini, namun juga ada keraguan.

Anggota Kongres Emanuel Cleaver, yang merupakan salah satu ketua Kongres Kaukus Hitam, telah mencoba meloloskan rancangan undang-undang di Kongres yang akan menjadikan investasi dana abadi lebih transparan. Dia mendapat hambatan dan mengatakan bahwa beberapa institusi pendidikan di negara ini telah bersikap “jahat” terhadap dirinya dan usahanya.

DEI telah menjadi isu hangat di negara-negara merah, karena banyak negara yang melarang tindakan afirmatif. Banyak pusat teknologi sebenarnya hanyalah kota biru, yang berarti kota-kota yang lebih berhaluan liberal, di negara bagian yang berhaluan merah, atau lebih berhaluan konservatif. Negara-negara tersebut termasuk Tulsa, Atlanta, Miami, dan Austin, dan semuanya berada di garis depan dalam membantu menjadikan teknologi lebih mudah diakses oleh orang-orang di luar Bay Area. Namun apakah negara-negara yang memerintah mereka akan menghambat kemajuan tersebut?

Gubernur Ron DeSantis, misalnya, adalah pemimpin dalam mengesahkan langkah-langkah anti-DEI. Mulai dari pelarangan buku hingga pembatasan kebebasan berbicara, ia juga salah satu dari sedikit gubernur yang menargetkan investasi ESG, dan mengusulkan sebuah langkah yang dapat memengaruhi beragam pengelola dana di negara bagian Florida.

Di tingkat nasional, Kaukus Hitam Kongres (CBC) telah berupaya mencari tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi di bidang teknologi. Baru-baru ini mereka menulis surat kepada OpenAI dan Departemen Tenaga Kerja untuk melihat bagaimana industri teknologi berupaya mendukung talenta kulit hitam selama masa ini.

OpenAI sebenarnya merespons CBC, dan kami mengetahui apa yang terjadi selanjutnya.

Baca data pendanaan DEI terbaru

Pendanaan untuk para pendiri Black terus menurun sejak tahun 2020, dan tahun lalu pun demikian.

Baca tampilan DEI dari luar negeri

Industri di luar negeri mengandalkan Amerika, termasuk dalam hal perlakuan terhadap para pendiri perusahaan yang terpinggirkan. Ikuti perkembangan terbaru tentang bagaimana ekosistem ventura global menangani DEI dan apa yang dikatakannya tentang kemajuan di AS

Prancis adalah ekosistem yang terkenal rumit bagi para Pendiri Kulit Hitam. Pelajari bagaimana negara ini menghadapi salah satu lanskap usaha yang paling buram bagi orang kulit berwarna.

Sementara itu, Inggris telah membuat banyak kemajuan dalam hal pendanaan bagi para pendiri kulit hitam.



Sumber

Previous articleMalam The Beatles Menciptakan Kegembiraan
Next article“The Taste of Things” Adalah Film Porno Makanan Terbaik Tahun Ini